Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

18 Zulhijjah 1431H - Pada hari Rabu, 11 April 2007, saya ada katering di Kompleks Campbell, Jalan Dang Wangi. Sebaik sahaja selesai menyelenggarakan hidangan, saya tinggalkan dua orang staf di situ, dan saya ke Jalan Masjid India. Saya ke salah satu gerai makan di jalan tersebut dan duduk minum Nescafe sambil membaca novel “Exposure” oleh R.J.Peneiro.

Selesai minum, saya membawa kaki meninjau gerai-gerai yang menjual pelbagai barang, termasuk buku. Hah! Lelongan buku. Saya masuk ke dalam khemah gerai buku tersebut dan membeli dua novel Sasterawan Negara (SN) Arena Wati; Turina (terbitan tahun 1991, RM6) dan Eno (terbitan tahun 1980 dan 1985, RM8). Adakah anda terkejut?


Perjuangan, ego dan maruah diri dalam Turina


Novel Turina adalah novel perjuangan. Berjuang untuk hidup, usaha tanpa jemu, semangat mesti kuat dan akhirnya Allah sebagai penentu. SN Arena Wati, seperti biasa, menerapkan watak pejuang dalam novel ini, iaitu Mak Toya dan Sari Bulan. Arena Wati mengangkat masyarakat Jawa dan Bugis ke tahap yang sebenar; sebagai satu kaloni Melayu yang bersemangat waja dalam mengharungi hidup di Tanah Melayu setelah berhijrah dari Indonesia. Masyarakat inilah yang menyelamatkan tanah-tanah orang Melayu Johor dari dibolot oleh warga Singapura.

Saya turunkan sedikit sinopsis seperti mana yang tercetak di muka belakang novel ini. Bukannya malas, cuma catatan penulis sendiri amat berjaya merangkum keseluruhan isi novel ini. Inilah dia:

Turina mengungkapkan hukum alam, bahawa betapapun sekeping tatal terbuang dari kayu yang ditarah, namun kewujudannya sebagai benda, masih berguna di atas bumi walau tanpa kita sedari. Kesedaran itu sirna akibat luka parah kemanusiaan dan kemanusiaan yang luka menyebabkan jiwa mati.

Pada jiwa yang mati, orang hidup menderita penyakit rohani: iri, hasad, dengki. Demikian simbolisnya pada diri Mak Toya sebagai penyambung dari jilid pertama dan pelaku dalam jilid kedua ini, Turina.

Mak Toya Melayu Laut jadi buruan undang-undang ciptaan manusia; dalam pelarian dia berperanan melaksanakan undang-undang alam dalam kehidupan. Mak Toya bekerjasama dengan Haji Supuk dan Haji Sutejo Melayu Darat mengangkat harkat Orang Kuala. Mak Toya menyabung nyawa untuk menyelamatkan Turina Melayu Pulau dari buruan, pemerasan, ancaman dan perkosaan.


Sari Bulan bergabung dalam konsep rela bakti sebuah impian baru. Mereka ini menjadi empat serangkai; Mak Toya – Supuk – Sutejo – Sari Bulan. Pada tanah, angin, air dan panasnya matahari; di situ keringat dari tulang dan urat mereka hasilkan wang, simpati dan kasih sayang, tetapi ada ego berekor dilema, berhujung kematian; lalu ratapannya abadi terungkap pada sebuah tugu.
Dilema dalam diri Sari Bulan muncul menjadi gejala baru, azam baru; melanjutkan cita-cita Haji Supuk dan Haji Sutejo, serta memburu impian Mak Toya, Sari Bulan menjadi penyambung ke jilid seterusnya; mengakhiri dilemanya dengan bersemenda untuk melahirkan realiti dan impian: lembaga, produksi dan zuriat yang akan mengisi sarang di puncak pohon hari yang mendatang.
Judul: Turina
Penulis: Sasterawan Negara Arena Wati
Penerbit: Pustaka Antara,
Kuala Lumpur, 1991
ISBN: 967-937-279-0

Muka surat: 272 halaman

Alam bersuara dalam Eno


Saya juga telah menelaah novel SN Arena Wati berjudul Eno yang diterbitkan pada tahun 1985 (cetakan kedua). Membaca novel ini seolah-olah memasuki ruang hati watak utamanya Salim dan Eno. Bait-bait ayat SN Arena Wati umpama ayat puisi yang indah, menusuk kalbu, bening. Hati dan minda saya terawang-awang membayangkan situasi nurani Salim. Seolah-olah buana bercakap, alam bersuara, Kinabalu membisik.

Judul: Eno
Penulis: Sasterawan Negara Arena Wati
Penerbit: Pustaka Antara, Kuala Lumpur, 1985
ISBN: 967-937-004-6

Muka surat: 257 halaman

P/s: Bacaan kali kedua Bunga Dari Kuburan pun sudah usai. Tunggu untuk meneruskan bacaan sekuelnya berjudul Kuntum Tulip Biru dan yang terakhir dari triloginya berjudul Sakura Mengorak Kelopak.

Berkaitan:
Al-Fatihah: Sasterawan Negara Arenawati dalam kenangan
Apa kata Anwar Ibrahim tentang SN Arenawati?
Ayat-Ayat Cinta, jualan murah buku dan muzik yang bingit

0 comments:

top