Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

Pesta buku adalah acara yang saya sukai, terutamanya Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (PBAKL) saban tahun. Sebelum menulis secara serius pun, saya tidak berdaya mengekang desakan hati dan langkah kaki untuk ke PBAKL. Justeru saya sering berkata kepada kawan-kawan, “Aku kedekut untuk membeli baju. Tapi kalau buku, andai ada duit, aku akan tetap membelinya saban bulan.”
Oleh sebab itu juga, di kalangan teman-teman rapat bekas rakan sekerja di MIMOS dan JARING, saya sering dilabelkan sebagai ‘si penggila buku’. Saya tidak kisah dengan gelaran itu, malah saya sering mengajak mereka pergi ke pesta buku sambil berkata, “Daripada melepak dan pergi ke pusat membeli belah tak tentu hala, baik ke pesta buku. Kalau tak belipun, paling tidak dapat cium bau buku.”
Di rumah saya cukup selesa bersama buku-buku di rak dan tenang melihat banyak buku tersusun (walaupun acap kali tak tersusun sangat pun). Dunia buku selari dengan dunia keilmuan. Pada hemat saya, sekiranya seseorang itu suka membaca, paling busuk ada juga ilmu yang dapat diambil. Cuma ... ambil yang baik dan perkara tak baik buat tauladan.

Apabila mulai serius menulis buku pada tahun 2011, PBAKL memang saat yang sangat saya tunggu. Kini PBAKL 2015 diambang pintunya dibuka. Jujurnya tidak sabar untuk ke sana, bukan sahaja kerana saya ada buku baharu, tetapi juga kerana ingin bertemu teman-teman pembaca. Bersama teman dan sahabat yang gila buku membuatkan saya rasa tenang.

Ayuh kita ke PBAKL 2015! Merasai sendiri para penggila buku dan ilmu berpusu-pusu datang adalah pengalaman dan pemandangan yang sangat asyik. Kalau kalian tidak pernah merasainya, jom kita bergerak. Insya-Allah, kalian akan melihat situasi yang cukup menarik.

0 comments:

top