Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

Novel Wo Ai Ni Allah menitipkan kisah manusia yang tercari-cari cinta Allah. Dalam kebingungan sepasang suami isteri dan seorang gadis kecil meneruskan dorongan dari langit untuk mencari kebenaran. Bahawa sesungguhnya Allah itu ada dan Maha Melihat. Bahawa segala mehnah dunia yang dihadapi merupakan ujian. Bahawa kekayaan juga adalah ujian Tuhan.

Cinta Allah bersabda dalam nubari, mengalir dingin di setiap degup jantung dan aliran darah. Orang menuduh dia gila dan penasaran. Dia bingung, termenung, berlari, menangis. Jerih benar mencari cahaya iman itu.


Menjelang kematian pun, sahabat Cina tersebut tetap mendongak ke langit mencari wajah Allah, melihat di mana Allah. Akhirnya sekeluarga dianugerah iman terlalu mahal harganya.


Wo Ai Ni, Allah
. Aku cinta Allah. Saya suka novel ini. Malah amat menyenanginya.

Bagaimana rasanya hidup dalam kehampaan jiwa, rohani dan sosial? Pada saat kita sedang mencari Tuhan, pada saat itu juga terasa Tuhan meninggalkan kita sendiri, sendiri dalam masyarakat yang memandang sepi.


Itu kisah yang diperjuangkan dalam novel ini, kisah seorang gadis Cina ateis, yang tidak tahu ke mana hala hidupnya. Namun pada saat kecelaruan itu dia mengerti bahawa kecelaruan itu bukan datang begitu sahaja, pasti ada yang menciptanya, dan pasti ada sebabnya. Dalam mencari punca kecelaruan itu, akhir bertemu apa itu Tuhan.


"Setiap air mataku mengalir, tanpaMu aku lelah. Tolongku. Allah, jangan tinggalkan aku lagi. Aku sayang Allah, aku rindu Allah, aku cinta Allah."

Penulis: Vanny Chrisma W

Penerbit: PTS Litera Sdn Bhd, 30 Jun 2009
ISBN: 978-983-3892-39-6

Muka surat : 304 halaman

Harga: RM16.00 (Sem. Malaysia) / RM 18.00 (Sabah & Sarawak)


** Saya sudah membaca beberapa novel dari Indonesia, sama ada naskah asal dalam bahasa Indonesia atau yang sudah diterjemahkan ke bahasa Melayu. Ternyata bahawa novel-novel negara jiran jauh lebih maju dalam membahaskan isu yang mahu diketengahkan.

Isunya lebih memandu minda dan dinarasikan secara ilmiah. Sungguhpun ianya fiksyen, namun para penulis dari sana lebih terbuka minda, berfikir dalam sudut yang agak lain dari majoriti penulis kita di Malaysia.

Berkaitan:
Demi cinta, Tegar Patih berkelana mencari nilai kemanusiaan

0 comments:

top