Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

Laman pejuang bahasa Melayu UNIKA menulis bahawa “Komuniti bisnes buku sibuk bercakap tentang projek Kota Buku yang baru-baru ini diuar-uarkan oleh Tan Sri Muhyiddin Yassin. Dikatakan bangunan yang dipilih bagi dijadikan Kota Buku adalah bangunan lama Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP). Kos mengubahsuai bangunan itu dianggarkan RM20 juta.”

"Yang sedang sibuk hendak terlibat menjayakan projek Kota Buku itu bukannya penulis, penerbit, pengedar, pekedai-buku, pengimport, pencetak, dan pelbagai persatuan-persatuan yang berkaitan dengan penghasilan buku, sebaliknya adalah para kontraktor UMNO yang mempunyai talian dengan Tan Sri Muhyiddin.”


Inilah dia apa yang sebenar diperjuangkan UMNO. Bukannya ingin menyahut seruan memandaikan bangsa dan memeriahkan dunia perbukuan Malaysia, tetapi lebih kepada memenuhi perut segelintir taikor bisnes UMNO!


Saya pernah memperkatakan akan hal ini sedikit masa lalu.
Sila baca Moga Kota Buku tidak jadi seperti Kampung Buku di Langkawi.

Laman UNIKA menulis lagi bahawa bangunan lama DBP itu amat tidak sesuai dijadikan Kota Buku kerana banyak faktor.
“Faktor yang amat ketara adalah lokasi bangunan itu yang menyebabkan orang-orang tidak suka hendak ke sana disebabkan aliran trafiknya yang kelam-kabut dan sentiasa sesak.

“Bangunan yang sudah berusia hampir 45 tahun itu juga tidak mempunyai tempat letak kereta yang secukupnya. Dua faktor itu sudah cukup bagi tidak menggalakkan para penerbit buku membuka kedai dan ruang pameran di dalam bangunan tersebut.”

4 comments:

Anuar Manshor said...

Pada pandangan pihak terlibat secara langsung pula, bukannya kontraktor UMNO yang berebut, tetapi persatuan-persatuan buku ini yang sibuk menghasut/melobi sana sini. Inilah realitinya sehinggakan "kami" malas!

Web Sutera said...

Assalamualaikum sdr Anuar Manshor,

Merebut dan melobi RM20 juta? Bukannya berbincang bagaimana untuk memenuhi Kota Buku dengan pelbagai aktiviti keilmuan dan meruntuhkan tembok keegoan?

Anuar Manshor said...

Salam Tuan Web Sutera,
Disebabkan RM20 juta itulah semua pihak sudah gelap mata. TPM sekadar mengumumkan sahaja, KSU KPM yang meluluskan. Tetapi "tokey-tokey" itu sudah GELABAH! Puan UNIKA tahu semua tokey itu.

lanterajiwa said...

salam... bro.. tolong buat posting utk malam seni - Pentas Kita... Karya Kita...

terima kaseh.

top