Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

“Sedap ke cerita Perang Armagedon ni? Tebal semacam je. Mesti bosan nak baca, kan?” Saya cuba provok Haris, anak saya yang sulung.
“Eh, best cerita ni mama! Along suka. Cerita pasal Fateh dengan kawan-kawan dia. Lawan dengan jinlah, Zionis-lah. Ada pasal sejarah, pasal masa depan, UFO, kiamat. Setiap bab ada hadis.”
Haris nampak seronok sahaja bercerita tentang novel tulisan Tuan Web Sutera ini. Saya teringat sewaktu saya menghulurkan novel ini untuk kali pertama. Dia nampak kurang berminat sahaja. Katanya, nama-nama watak di dalamnya pelik-pelik. Malas dia mahu membacanya.

Namun, saya tetap memaksa.

"Baca sampai habis. Nanti ceritakan pada mama,” pesan saya.

Akhirnya dengan muka terpaksa, dia akur juga. Tamat membacanya, eh.. dia pula yang excited bercerita. Alhamdulillah. Saya sebenarnya tidak tahu Perang Armagedon ini berkisahkan tentang apa, tetapi saya yakin dengan fikrah penulisnya.

Sebab itu saya minta anak saya baca dengan harapan bakal memberi sedikit input yang baik buatnya. Alhamdulillah. Dari benci, dia jatuh hati.

Tahniah, Tuan Web Sutera kerana berjaya menghasilkan karya yang boleh menarik minat anak muda dari leka dengan komik kepada sesuatu yang lebih berisi seperti novel ini.

Teruskan mengkaji, mengadunnya dengan imaginasi dan semoga akan lahir lagi karya-karya yang baik seperti ini. Amin.

** Komentar dari Puan Bonda Nor, Kuala Terengganu, Terengganu.

Komen susulan dari entri dalam Facebook:

i) Puan Jihan Kasihkita: “Anak lelaki saya pun suka baca buku ni, dan saya sekali.”
ii) Puan Kesuma Althafunnisa: “Memang best citer ni. Lepas ni nak ajak dan didik anak membaca macam Bonda Nor didik anak-anak.”

Dari saya

Mesej utama novel ini ialah perjuangan jihad menentang kezaliman Zionis. Good vs. evil. Teknologi melawan teknologi. Kesatuan ummah tanpa mengira bangsa dan sempadan negara.

Yahudi moden dengan fahaman Zionisnya terus merosakkan dunia dari lokasi Haikal Sulaiman dan kawasan sekitarnya. Mereka berbesar hati dengan kesombongan yang luar biasa sebagaimana mereka lakukan sebelum peringatan yang pertama.

Kutukan Allah akan berterusan terhadap hamba-Nya yang amat zalim itu. Salah satunya melalui janji Allah bahawa sentiasa ada kumpulan pejuang di Baitulmaqdis dan kawasan sekitarnya sebagai benteng agama Islam sehingga ke hari kiamat.

Inilah inti pati fiksyen ini.

Pentingnya bumi Palestin digambarkan dalam salah satu firman Allah, "Demi buah Tiin dan Zaitun. Dan Gunung Tursina. Serta negeri (Makkah) yang aman ini." (At-Tiin 95:1 -3)

0 comments:

top