Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

Perancangan majlis doa selamat dan pra pelancaran novel ini saya fikir sebaik sahaja proses layout terakhir dibuat, dan dalam masa yang sama desain kulit sedang diusahakan. Dalam doa dan tawakal, perbincangan dan buah fikiran dari teman-teman dicari, mohon pandangan kedua.

Usai solat Jumaat 28 Mac 2014 sekitar jam 3.00 petang, saya memandu bersama anak saudara dari Kelantan ke pejabat penerbit Galeri Ilmu di Kota Damansara. Sebaik tiba di sana, saya terus menemui editor Tuan Amir Abdul Hamid dan rakan penulis dari Kedah, Tuan Khairy Tajudin yang kebetulan ada di sana.

Tuan Khairy menunggu masa untuk ke Kuantan bagi satu lagi bengkel penulisan. Pada mulanya saya juga bakal turut ke sana, namun oleh kerana majlis di rumah keesokan harinya, saya tidak boleh ikut serta.

Kami berbual dan bertukar-tukar fikiran mengenai perancangan projek penulisan seterusnya. Bersolat Asar, dan seterusnya mengambil bunting pra pelancaran novel PERANG ARMAGEDON. Kemudian menerima naskhah novel yang di tunggu-tunggu. Alhamdulillah, suatu rupa paras novel yang menarik dan tampan.

Saya juga sempat masuk studio Galeri Ilmu untuk merakam foto bagi tujuan promosi. Sebelum waktu Maghrib, sekitar 6.45 petang, saya bertolak pulang ke Ampang. Seperti jangkaan, keadaan jalan di petang hari Jumaat sesak. Dalam pada itu, rakan dari grup Buku Tiga Lima (BTL) sedang menunggu saya, kedengaran agak angin dengan kelambatan saya bertolak pulang ke rumah. Mereka menunggu novel yang akan ditandatangan bagi proses pengeposan esoknya.

Setiba di rumah, saya diserbu oleh dua orang sahabat BTL itu. Proses bermula daripada memeriksa kembali senarai pesanan pra-terbit novel PERANG ARMAGEDON, menulis nombor siri khas, menconteng kata-kata kemudian autograf dan berakhir dengan memasukkan novel ke dalam sampul surat pra-bayar kurir Pos Laju.

Bagi majlis Doa Selamat dan Pra Pelancaran Novel, isteri Cef Hana dan kru sudah mulakan tugas sehari sebelumnya. Ini bagi memastikan semua cadangan menu dan sediaan kerusi meja lancar. Saya terharu dengan sokongan padu dari isteri tersayang.

Menjelang petang usai waktu asar Sabtu 29 Mac, segala persiapan hampir siap. Keadaan gelap setelah panas pada mulanya. Syukur dan bimbang. Menjelang waktu Maghrib, hujan mulai melebat. Sejuk menguasai suasana rumah. Sebagai manusia biasa, saya disalut bimbang, sang syaitan pun mengasak lubuk hati. Dalam pada itu menerima mesej SMS dari rakan-rakan yang tidak boleh datang disebabkan alasan dan halangan masing-masing, juga SMS lambat tiba.

Ya Allah! Subhanallah! Tiada daya upaya melainkan dari Allah belaka. Saya bertabah dalam doa berharap.

Usai Isyak ... mulalah ketibaan teman, sahabat, jiran dan rakan. Kelegaan melanda. Syukur ke hadrat Allah, walaupun hujan masih tersisa, para tetamu tetap sudi mengunjung teratak buruk ini. Justeru saya mengubah aturcara - makan dahulu sebelum doa selamat. Acara ditunda sehingga jam 10.00 malam lantaran semua lambat tiba.

Alhamdulillah, selesa dalam cuaca sejuk selepas hujan lebat. Makin ramai yang mampir tatkala saya sedang membebel. Subhanallah! Majlis berjalan sehingga selewat jam 1.30 pagi.

Misi tercapai dalam matlamat menaut ukhuwah dan mempertemukan para peminat novel saya. Kehadiran teman jauh dan dekat, termasuk novelis kesayangan ramai Tuan Ramlee Awang Murshid, Puan Dayang Aminah dan anakanda Aizuddin memberi obor semangat.

Dalam sedar bahawa diri ini ada orang yang sayang. Justeru saya juga sayangkan kalian. Tidak perlu saya sebutkan nama seorang demi seorang, kalian tahu siapakah diri kalian. Terima kasih atas sokongan selama ini. Mohon agar jangan lupakan diri ini di kala ramai dan sendirian. Saya perlukan doa kalian.

Keletihan dan rasa syukur ke hadrat Allah Taala.


Maafkan daku daripada kalian
Menyusun jari memohon sayang;
Andai terkurang dalam meraikan
Usah disimpan berhijab bayang.

0 comments:

top