Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

Dilaporkan oleh Ali bin Abi Talib, Nabi Muhammad SAW bersabda, “Orang yang membaca Surah al-Kahfi pada hari Jumaat, dia terpelihara sehingga lapan hari daripada fitnah yang melanda, dan sekiranya keluar Dajjal sekali pun, dia akan terpelihara daripadanya.”

Rasulullah SAW juga menegaskan, “Sesiapa yang menghafal 10 ayat dari awal Surah al-Kahfi, dia akan terpelihara daripada godaan Dajjal.” Dalam riwayat lain, “Barangsiapa yang hafal 10 ayat terakhir daripadanya.” (Riwayat Muslim)

Surah ini turut bercerita mengenai seorang pembebas besar Mukmin di suatu zaman. Allah menukilkan dalam ayat-ayat 83 sehingga 98 dalam surah yang sama.

Saya ingin sampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan kepada para ustaz dan sahabat yang memberi ingat akan peri mustahaknya  membaca surah ini pada malam atau siang Jumaat. Inilah sunnah amalan Baginda Rasulullah SAW. Selama ini mungkin yang sering orang-orang seluruh Nusantara sebut-sebut ialah membaca Surah Yasin.

Amalan membaca surah ini, insya-Allah, elok saya dan para sahabat amalkan. Dalam kes saya, dengan hikmah anak yang sedang belajar di sekolah tahfiz, saya berasa malu sendiri.

Saya bertanya diri sendiri, “Wei! Kau hantar puteramu ke sekolah tahfiz dengan berniat agar dia menghafal dan seterusnya mentadabbur al-Quran, sedangkan kau masih bermalas-malas! Jadi contoh bagaimana kau mahu tunjukkan?”

Dalam makna yang sama, saya menulis buku-buku motivasi, sedangkan saya sendiri tidak berbuat apa yang ditulis. Apakah jadahnya? Justeru benar kata seorang teman, “Tuan akan diuji Allah terhadap kandungan buku-buku yang ditulis.”

Insya-Allah, dengan izin dan cinta Allah jua, saya membuat apa yang saya tulis. Dalam masa yang sama, secara langsung Allah menguji diri ini bahawa “Kau berbuat dahulu, baru orang lain akan ikut apa yang kau kata.”

Teringat novelis kesayangan ramai Tuan Ramlee Awang Murshid yang berkata kepada saya, “Apabila aku berasa malas mahu bangun malam untuk bermunajat, bertahajjud dan buat amal, aku teringat Laksamana Sunan. Itu watak yang aku ‘cipta’ dalam novel. Kalau Laksamana Sunan boleh berbuat begitu, aku apa hal tak mahu buat? Aku malu dengan watak ‘ciptaan’ aku sendiri.”

Itu ujian Allah untuk hamba-Nya ini, salah satunya. Alhamdulillah.

Manakala novel sejarah atau boleh juga dikategorikan sebagai fantasi sejarah berjudul Macedonia: Alexander Agung – Hijab Raja Zulqarnain dikisahkan berdasarkan ayat-ayat 83 – 98 Surah al-Kahfi ini. Insya-Allah, dalam menulis novel ini saya membaca dan menelaah banyak tafsir para ulama mufassirin (ahli tafsir al-Quran) dahulu dan kontemporari, juga ilmuan Islam yang ikhlas dalam mendepani sejarah zaman.

Justeru, novel ini, insya-Allah, adalah kaedah saya memudahkan perkisahan rumit berkaitan seorang hamba Allah bernama Zulqarnain atau Raja Zulqarnain. Bukan mengambil isu polemik sosok ini (walaupun ada sedikit), bahkan saya mengambil pendirian siapakah beliau. Novel ini sebuah kembara mencari kebenaran yang sekian lama digelapkan oleh Yahudi.

0 comments:

top