Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

Saya dan awak, sering diterpa perkara yang tidak disangka-sangka berdasarkan situasi semasa. Kita ingat begitu, walhal apa yang terjadi begini.

Melihat apa yang terjadi dari sudut pandang positif bukan mudah. Bak kata kita, “Alamak! Aku ingat okey sahaja, sepatutnya tak terjadi sebegini. Bagaimana mungkin? Bukankah si dia itu patut sudah begitu dan begini?”

Atau kita sering berkata untuk pulangkan paku buah keras kapada nasihat kawan, “Kau cakap mudahlah kerana kau tak kena. Cuma kau yang kena?”

Sultan Muhammad Al-Fateh turut diterpa situasi yang tidak dimahukan atau tidak dirancang begitu jadinya. Walaupun ia dalam suratan takdir Allah, namun baginda tidak berhenti untuk terus berfikir dan seterusnya mengambil langkah pembetulan, atau bersegera tegar berbincang dengan majlis pimpinan tentera.

Suatu kejadian besar tatkala mesin pengempur merapati tembok kota Konstantinopel. Mesin itu terbakar dan ramai pejuang yang syahid. Sebuah mesin gergasi yang tidak pernah dilihat oleh tentera Bizantin dan menjadi ketakutan mereka, tetapi ia tetap musnah dibakar oleh tentera musuh Islam itu. Baginda Sultan mengambil strategi lain, dan terus doa dipanjatkan ke hadrat Allah.

Kita hamba Allah, justeru usah berundur di medan juang, andai masih ada kudrat akal dan jasmani.

@@@@@@@

Di bawah ialah sebuah kisah sketsa kehidupan.

Pada suatu ketika dahulu di perhentian bas Jalan Perangin, Pulau Pinang. Abang polis menghampiri. Saya buat selamba. Sebaik tiba, abang polis bertanya, "Adik dari mana?"

Saya menjawab, "Saya tinggal sini, encik."

"Saya mahu tengok IC.”

Saya merenung mata abang polis itu. Angin juga. Namun saya buka dompet, lalu serahkan IC.

Abang polis melihat IC dan melihat wajah saya. "Oo.. hang orang Malaysia. Hang buat apa di Penang?"

“Saya pelajar USM, encik,” Lalu abang polis serahkan kembali IC dan berlalu pergi. Dalam hati saya bermonolog, "Ingat aku ini Mat Indon?"

Pada waktu itu saya sedang menunggu seorang rakan yang masih belum keluar dari tandas berdekatan. Rambut saya pula agak panjang, maklumlah era rock.

Di kemudian hari saya berfikir, itu kerja abang polis itu. Saya buang segala sangka buruk, insya-Allah.

@@@@@@@

Selalu saya berpesan untuk diri sendiri dan rakan-rakan yang mahu meraduk badai, begini: "Luka itu biasa. Sakit jatuh itu lumrah. Ujian Allah itu cinta-Nya. Mengalah? Jangan! Itu bisikan syaitan. Bangun! Bangun menyapu air mata. Bangun menyapu luka! Bangun, wahai aku!"

Hijrah Champion Gaya Rasulullah. Insya-Allah, sebahagian besar kandungan buku ini ialah perkisahan, cerita kontot dan cerpen. Justeru boleh dikatakan sebuah antologi cerpen secara tidak langsung. Andai sudi untuk menatapnya, mohon mesej peribadi kapada saya.
** Insya-Allah, ikhlas dari sang fakir di sisi Allah, Web Sutera.

0 comments:

top