Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

Adakah kamu menganggap seseorang yang berumur 58 tahun sebagai seorang yang sudah lanjut usia dan sebaik-baiknya dia bersara atau lebih layak menghabiskan masanya di masjid atau surau?

Sebelum kita menjawab ‘ya’ kepada soalan di atas, mari kita berhenti sejenak dan meneliti kisah perjalanan hidup Nabi Muhammad (SAW). Ya, Nabi Muhammad (SAW), Baginda Rasul kita.

Strategi militer yang dilestarikan oleh Sultan Muhammad Al-Fateh diambil ibrah dari sikap dan teladan Rasulullah SAW. Pada usia yang dikatakan perlu bersara itu, Baginda Nabi tegar memerangi musuh di medan jihad. Takut mati? Mati itu pasti. Tetapi daripada mati di atas katil, alangkah lebih baik mati tatkala di medan juang.

Para Sahabat Rasulullah (SAW), termasuk Panglima Khalid bin Walid tidak takut mati di medan juang. Ingat kisah panglima hebat itu? Beliau menangis kerana tidak syahid di medan jihad, sedangkan itulah niat beliau pada setiap kali turun. Namun Allah tidak izinkan, dengan hikmah tersendiri tentunya.

Medan juang dan jihad yang luas ini adalah ibadah juga, bahkan menurut pandangan ulama, jihad itu menjadi wajib dengan syarat-syarat tertentu. Ini juga hijrah secara besar, hijrah dari pemikiran cukup makan kepada mahu terus menyumbangkan sesuatu kepada umat dan agama yang dicintai.

Umur bersara yang dikatakan itu, ia adalah budaya Barat yang tidak islamik. Ia budaya agar hanya bermain-main di usia tua, hanya memintal kenangan menunggu mati. Begitu sahaja kita umat Islam?

Gaya Al-Fateh ialah berusaha dan berjuang tanpa mengira usia. Ikut kudrat dan kebolehan masing-masing. Umur hanyalah metafora.

@@@@@@@

Isnin lalu berkunjung ke ofis penerbit Must Read. Bertemu dengan Tuan Roslan Isa dan editor Tuan Haeqal Zulqarnain. Sembang saya dengan Tuan Roslan menjadi panjang, sementara Tuan Haeqal sabar mengintai kami.

Tuan Roslan berkongsi beberapa strategi pemasaran dan jualan buku-buku terbitan penerbit ini. Usai dengan beliau, saya berbincang dengan editor mengenai manuskrip NAKHODA AGUNG. Banyak juga isu dan perkara. Bualan dan sesi perbincangan mencari titik pertemuan. Insya-Allah, saya sentiasa berlapang dada.

Semoga dimudahkan Allah segala usaha kita. Amin ya Rabb.

** Insya-Allah, ikhlas dari hamba Allah yang daif di sisi-Nya, WEB SUTERA.

2 comments:

Aziah said...

Ada baiknya kalau buku ini dikurangkan gambar penulisnya. Gambar2 tmpt yg dilawati kalau tnpa gmbr penulis lebih bagus. Kalau satu dua tu boleh diterima. Tumpukan lebih pada isi

Web Sutera said...

Cikpuan Aziah, buku mana yang harus dikurangkan gambar penulis? Setahu saya tiada gambar penulis dalam kandungan buku, kecuali di bahagian biodata.

Buku Berfikir Gaya Al-Fateh belum terbit lagi.

top