Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

Syukur sebesar cekerawala yang merentas Bima Sakti pun masih tidak cukup untuk menzahirkan rasa cinta kepada Allah. Namun sebagai hamba daif di sisi-Nya, saya sungguh bersyukur justeru ilham ini akhirnya dapat disiapkan.

Insya-Allah, suntingan novel KOMBAT ARMAGEDON selesai pada Ahad, 1 Disember 2013. Penulisan novel ini jauh lebih sukar daripada dua novel sejarah sebelumnya – Macedonia: Alexander Agung – Hijab Raja Zulqarnain dan Konstantinopel: Kibaran Panji-panji AL-FATEH. Namun, dengan usaha tanpa jemu, saya dan editor Cikpuan Liana binti Omar berkombat demi mantapkan sebuah usaha jihad di akhir zaman.

Semoga gerak kerja penerbit seterusnya berjalan lancar. Ceritera perang demi redha Allah semata-mata, bukan menghambat kemanusiaan. Ini kisah perang jihad melawan musuh Islam global - Iblis, Dajjal, Zionis-Yahudi, Israel dan pemerintah Amerika Syarikat.

Untuk berjihad, perlu kenal medannya, bukan main terjah sahaja. Perlu tahu hambatan dan penghalangnya. Sejak kewujudan Nabi Adam, anasir-anasir Iblis sudah menjalar di planet Bumi ini. Gerembolan musuh tidak pernah berhenti walau sedetik pun agar manusia menjadi sesat dan masuk neraka Allah bersama-sama mereka di akhirat kelak.

Sepanjang ‘menukang’ novel ini, beberapa fragmen pendek saya siarkan dalam blog dan dinding Facebook. Justeru sambutan para sahabat dan pembaca, ia memberi obor tambahan untuk saya dalam menyudahkan penulisan novel ini.

Untuk membaca beberapa fragmen mentah novel ini, sudikan klik di sini.

Insya-Allah, selepas ini saya akan meneruskan penulisan sebuah buku motivasi berjudul Berfikir Gaya AL-FATEH dan novel sejarah ketiga berjudul Nakhoda Agung. Dalam masa yang sama, saya akan perlahan-lahan menggarap sebuah lagi ilham dari Allah, sebuah novel dengan judul cadangan HIJAB BERMUDA.
@@@@@@@

Nabi Muhammad (SAW) bersabda, “Sungguh celaka! Tumit yang menyebabkan masuk ke dalam neraka.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Ulama Iman Nawawi menulis, “Sabda Nabi ‘... .’, disediakan baginya api neraka disebabkan tidak membasuhnya. Sekiranya sudah cukup membasuhnya, maka orang yang tidak leka daripada mengenakan air ke kedua-dua tumitnya tidak diancam.”

Saya membaca hadis ini dalam waktu beberapa hari lalu. Pada mulanya saya tidak mahu menulis, namun semakin sehari ke sehari, terasa bagaikan ada benda yang tersekat. Ia sering terpacul dalam ruang minda. Jadi, saya menukilkan persepsi sang daif di sisi Allah ini, insya-Allah.

Sesuatu yang hukum asal adalah sunat, menjadi wajib seandainya ingin melakukan perkara wajib dalam Islam. Seumpama berwuduk sebelum mendirikan solat.

Dalam perihal tumit kaki yang terleka daripada terkena air tatkala berwuduk, Rasulullah (SAW) tidak akan menyebutnya andai kata kita umatnya tidak akan berbuat begitu. Sebagai Utusan Allah, Baginda melihat di masa hadapan demi cintanya pada kita, umat akhir zaman.

Jujurnya, saya berasa takut dan bimbang akan peringatan Baginda itu. Pada hemat saya, ia bukan sekadar soal berwuduk, bahkan yang terlintas di ruang minda saya ialah pengamalan kita umat Islam. Kita manusia yang mudah lupa. Namun keterlupaan itu diberi ingatan oleh Allah melalui Al-Quran dan hadis-hadis Baginda Rasululullah (SAW).

Saya juga teringat akan pesan ramai ustaz, yakni agar jangan tersilap dalam soal ibadah. Solat sunat atau zikir di masjid adalah sunat, tetapi yang wajib ialah mendengar tazkirah atau tidak lari dari kelas-kelas agama. Atau secara khusus ialah terus menerus belajar di hadapan para Murabbi, paling tidak pun membaca buku-buku yang baik.

** Insya-Allah, ikhlas dari hamba daif di sisi Allah, WEB SUTERA.

0 comments:

top