Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

Seorang pembaca bernama Tuan Neo Mizzie dari Pulau Pinang memberi komen ringkas novel sejarah Konstantinopel: Kibaran Panji-panji AL-FATEH seperti di bawah:
“Baru selesai menakluk Konstantin bersama Sultan Muhammad Al-Fateh ibnu Sultan Murad. Alhamdulillah. Namun kegiranganku tak lama selepas kembali ke awal 1900-an, sebab Sultan Abdul Hamid II digulingkan dan diusir. Betapa laknatnya orang yang bernama Mustafa Kemal Pasya!!!”
Setelah banyak komen susulan, seorang pembaca yang gunakan nama Cikpuan Secondhand Novel memberi komentar:
“Neo Mizzie, ada 3 kumpulan dari dimensi masa yang berlainan yang sedang berdiskusi tentang pembukaan Kontantinopel. Semasa baca novel ini, terkagum saya dengan penulis.”
Sementara pembaca Tuan Iwan Roslan bertinta:
“Sewaktu melayar kisah Al-Fateh ini, saya senaraikan semula kata-kata atau dialog yang bisa membakar semangat. Saya juga turut menyenaraikan kembali nama-nama panglima dan pahlawan (tentera) Islam mengikut kurun dan zaman yang dinyatakan, untuk saya ceritakan kepada anak-anak.”
Maka saya katakan yang persepsi pembaca lelaki dan wanita memang berbeza. Perbezaan itu memang fitrah kejadian kita yang diciptakan Allah. Dari sini sahaja sudah dapat dibuat kesimpulan, agenda kesamaan gender di antara dua jantina manusia ini yang dilaungkan oleh Barat mustahil dapat dicapai. Justeru kita sememangnya berbeza, baik daripada segi fizikal, persepsi mahupun tanggungjawab.

Kesamaan gender atau jantina adalah retorik agenda jahat Zionis Yahudi laknat!

Berbalik kepada novel ini, memang ia sebuah novel tebal. Misteri, ramalan, mitos dan lagenda berkenaan kota Konstantinopel sedia menjadi perdebatan hebat di kalangan ilmuan timur, barat dan dunia Islam.

Dalam penulisan novel panjang ini, saya menggunakan teknik bolak-balik, imbas kembali, dan merentas dimensi masa dan ruang kehidupan. Banyak watak sejarah dan bayangan yang termuat.

Menjawab satu pertanyaan, saya menulis, “Tuan Neo Mizzie dan sahabat, mudahnya begini. Ia bayangan (bahkan ada benarnya), bahawa hidup kita ini bukan setakat lingkungan dan persepsi manusia. Jin kafir dan Islam turut mainkan lakonan di pentas dunia ini. Semuanya bakal menerima pengadilan Allah di mahkamah akhirat.”

Walaupun demikian, antara asas kehidupan di dunia ialah isu pilihan. Berbeza dalam ruang ringkup tertib membuat pilihan. Seperti gambaran dalam novel ini melalui dialog salah seorang wataknya (seperti grafik), tanggungjawab memilih yang akan ditanggunghisab dalam mahkamah Allah Ta’ala yang Maha Adil.

Tatkala bincangkan kota Konstantinopel ini, saya turunkan hadis seperti berikut:

Abu Daud meriwayatkan hadis yang dilaporkan oleh Abdullah bin Bisyr bahawa Rasulullah (SAW) berkata, ‘Jarak antara pertempuran yang dahsyat dan penaklukan Konstantinopel tujuh tahun, lalu pada tahun ketujuh, Dajjal keluar.’

Sahabat Muaz bin Jabal juga melaporkan sebuah hadis. Rasulullah (SAW) berkata, ‘Setelah Baitulmaqdis (Jerusalem) makmur, Yathrib (Madinah) hancur. Setelah Yathrib hancur, terjadilah al-Malhamah (perang besar). Setelah itu, Konstantinopel ditakluki. Kemudian muncullah Dajjal'."

Konstantinopel dan ramalan kenabian manusia besar Nabi Muhammad bin Abdullah (SAW) adalah persoalan besar kehidupan, mahu diakui atau sengaja buat tidak faham.

Justeru, di akhir novel sejarah ini, sengaja saya gantungkan ceriteranya. Tambahan pula andai saya tidak gantung, pastinya novel ini menjadi jauh lebih tebal. Insya-Allah, dengan izin dari Allah jua, saya tulis kesinambungannya dalam novel berjudul Kombat Armagedon.
Penghargaan kepada semua pembaca yang memberi komen, maklumbalas dan cadangan. Semua dari Allah belaka.

** Insya-Allah, ikhlas dari hamba daif di sisi Allah, Web Sutera.

0 comments:

top