Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

Buntu? Minta pandangan dari orang-orang atau sahabat yang boleh dipercayai. Kongsi, debat dan lestarikan. Saya ulang, ikhlaskan niat kerana Allah.

Buntu lagi? Amalkan doa-doa mustajab, atau minta dengan Allah secara terus dalam bahasa dan gaya sendiri. Solat sunat agar Allah mudahkan segala usaha.

Beliau terus menulis dan menulis. Baca penuh dari blog editor Galeri Ilmu.

Tambahan dari saya. Insya-Allah, ini bukan tip dari belajar secara rasmi, ia adalah amalan sang penulis ini. Bukan penulis mapan, namun saya terus lestarikan ilham dari Allah itu.

@@@@@@@

Tidak berapa lama kemudian, Syeikh Bayram mengangkat kepalanya. Beliau memandang wajah Sultan di hadapannya dengan tersenyum manis, lalu berkata, “Allahu-Akhbar! Menurut firasat saya, bukan Tuanku yang dapat menakluk kota itu, tetapi putera Tuanku.”

“Ya Allah! Saya tiada anak lelaki lagi. Bagaimana?” Wajah Sultan Murad II penuh tanda tanya.

“Insya-Allah, Sultan, Tuanku akan dikurniakan seorang putera yang baik, beriman dan gagah.”

“Isteri saya hamil?”

Syeikh Bayram mengangguk.

** Konstantinopel: Kibaran Panji-panji AL-FATEH.

0 comments:

top