Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

Ada seorang ulama bernama Muhammad bin Syihab Az-Zuhri. Beliau lebih dikenali sebagai Az-Zuhri, meninggal dunia pada tahun 123 Hijrah, seorang alim dan ahli fikah. Az-Zuhri tinggal di Ailah, sebuah desa antara Hijaz dan Syam. Reputasinya menyebar sehingga beliau menjadi tempat rujukan bagi para ulama Hijaz dan Syam. Beliau membukukan banyak hadis.

Az-Zuhri meriwayatkan hadis bersumber dari Abdullah bin Umar, Abdullah bin Ja’far, Sahal bin Sa’ad, Urwah bin az-Zubair dan Atha’ bin Abi Rabah. Beliau juga mempunyai riwayat-riwayat yang mursal dari Ubadah bin as-Shamit, Abu Hurairah, Rafi’ bin Khudaij, dan beberapa perawi lainnya.

Salah sebuah hadis yang dibukukan adalah kisah di bawah.

Umar bin Khattab menemui Nabi Muhammad (SAW) sambil menangis. Baginda bertanya, “Wahai Umar! Mengapa kamu menangis?”

Umar menjawab, “Ya Rasulullah! Di muka pintu ini ada seorang pemuda sedang menangis. Namun dalam masa yang sama dia telah membakar hatiku.”

Rasulullah (SAW) mengarahkan, “Bawakan dia kepadaku.”

Sebaik pemuda itu berada di hadapan Nabi Muhammad (SAW), masih lagi menangis, baginda bertanya, “Wahai pemuda! Apakah sebabnya kamu menangis?”

Pemuda itu menjawab, “Ya Rasulullah! Saya menangis justeru banyaknya dosa-dosa. Saya takut kemurkaan Allah yang Maha Perkasa.”

“Adakah kamu mempersekutukan Allah?”
“Tidak, ya Rasulullah.”
“Adakah kamu membunuh jiwa tanpa hak?”
“Tidak.”
“Maka Allah akan ampunkan dosa-dosa kamu walaupun sebesar tujuh petala langit dan tujuh petala bumi serta bukit-bukau.”

Kemudian Rasulullah (SAW) bertanya lagi, “Apakah dosamu lebih besar atau Al-Kursi?”
Pemuda itu menjawab, “Dosa saya lebih besar.”
“Dosamu lebih besar atau Arasy?”
“Dosa saya lebih besar.”
“Sesungguhnya dosa besar tidak dapat diampunkan kecuali oleh Allah yang Maha Besar, yang besar maaf dan ampunan-Nya. Duhai pemuda! Nyatakan kepadaku apakah dosamu itu?”
“Saya sungguh malu padamu, ya Rasulullah.”

Rasulullah (SAW) bertanya sekali lagi, “Nyatakan kepada aku apakah dosamu itu?”

“Ya Rasulullah! Sejak tujuh tahun lalu sehingga sekarang, saya seorang penggali kubur. Pada suatu hari, saya menggali kubur seorang gadis Ansar. Saya membuka kain kafan, keseluruhannya. Kemudian saya tinggalkannya. Namun setelah saya berjalan pergi tidak berapa jauh, bangkit hawa nafsu saya. Maka saya kembali dan menyetubuhi jenazah gadis itu sehingga puas nafsu saya. Setelah itu saya tinggalkannya begitu sahaja.

“Sebelum jauh, tiba-tiba gadis itu bangkit dan berkata, ‘Celaka engkau, hai pemuda! Tidakkah engkau malu dengan Tuhan yang akan membalas pada hari pembalasan kelak, bila tiba masanya setiap orang zalim akan dituntut oleh yang teraniaya? Engkau biarkan aku telanjang, dan engkau hadapkan aku di hadapan Allah sebagai seorang jenabat (dalam hadas besar)!’”

Rasulullah (SAW) sungguh terperanjat, lalu bangkit bagaikan terdorong dari belakang. Baginda berkata, “Hai fasik! Alangkah selayaknya kamu masuk neraka. Sila keluar dari sini.”

Setelah dihalau oleh Nabi Muhammad (SAW), keluarlah pemuda itu dari tempat pertemuan. Dia bertaubat selama 40 hari. Pada hari ke-40, dia mendongak ke langit sambil berdoa, “Ya Tuhannya Nabi Muhammad, Nabi Adam dan Hawa. Andai Engkau telah ampunkan aku, maka beritakan kepada Nabi Muhammad dan para sahabatnya. Jika tidak, turunkan api kepadaku dari langit dan bakarlah aku di dunia ini, dan selamatkan aku dari siksa akhirat.”

Allah memerintahkan malaikat Jibrail menemui Nabi Muhammad (SAW). Usai memberi salam, Jibrail berkata, “Ya Muhammad! Tuhanmu memberi salam kepadamu.”

Nabi Muhammad (SAW) menjawab, “Dialah As-Salam. Dari-Nya salam dan kepada-Nya segala kesejahteraan.”

“Allah bertanya, ‘Apakah engkau menjadikan makhluk?’”
“Bahkan Allah menjadikan aku dan semua makhluk.”
“Allah bertanya, ‘Adakah Engkau yang memberikan rezeki kepada mereka?’”
“Pastinya Allah yang memberikan rezeki kepada aku dan mereka.”
“Kemudian Allah bertanya lagi, ‘Apakah engkau yang memberi taubat kepada mereka?’”
“Bahkan Allah memberi taubat kepadaku dan kepada mereka.”

Lalu malaikat Jibrail berkata, “Allah menegaskan, ‘Maafkanlah hamba-Ku itu, kerana Aku telah mengampunkannya.’”

Justeru Rasulullah (SAW) segera memanggil pemuda itu, dan memberitahu bahawa Allah telah menerima taubat dan memberi ampunan-Nya.

Allah berkata dalam al-Quran, “Wahai orang-orang yang beriman! Bertaubatlah kamu kepada Allah dengan taubat nasuha, mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu dan memasukkan kamu ke dalam Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai. Pada hari Allah tidak akan menghinakan Nabi dan orang-orang yang beriman bersama-sama dengannya; cahaya (iman dan amal soleh) mereka, bergerak cepat di hadapan mereka dan di sebelah kanan mereka (semasa mereka berjalan). Mereka berkata (ketika orang-orang munafik meraba-raba dalam gelap-gelita), ‘Wahai Tuhan kami! Sempurnakanlah bagi kami cahaya kami, dan limpahkanlah keampunan kepada kami. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.’” (Surah at-Tahrim, ayat 8)

Sang bijak berkata, “Sifat orang yang mengenal Allah ada enam. Di saat teringat akan Allah, dia berbangga. Andai teringat akan diri sendiri, dia berasa rendah dan hina. Jika melihat ayat-ayat Allah (ciptaan-Nya), dia mengambil pengajaran. Manakala di ketika teringat akan dosa-dosa dan maksiat yang diperbuat, dia memohon ampun."

0 comments:

top