Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

Selmi bersekolah dalam darjah empat. Pada suatu hari dia terjumpa seekor anak kucing yang kehilangan ibunya semasa perjalanan ke sekolah. Anak kucing itu berbunyi “miau, miau”. Kerana berasa kasihan dengan anak kucing itu, dia mengambil dan menyimpannya ke dalam beg sekolah. Sewaktu dalam kelas, anak gadis itu menyuruh anak kucing itu supaya berhenti berbunyi supaya tidak dimarahi cikgu.
“Kucing, kamu jangan bising. Nanti cikgu marah kepada aku. Kamu jangan risau, aku akan membawamu pulang ke rumah nanti. Aku akan berikan kamu minum susu, okey?” pujuk Selmi secara berbisik.

Sebaik tiba di rumah, saya melihat anak gadis saya membawa pulang seekor anak kucing. Dia memegang dan mengosok-gosok badan anak kucing tersebut.

“Cantik anak kucing itu. Mana kamu jumpa?” soal Badariah sambil tersenyum kepadanya.

“Saya jumpanya semasa ke sekolah pagi tadi, mak. Saya ambil dan masukannya ke dalam beg saya. Mujur juga anak kucing ini tidak mengiau semasa berada dalam kelas. Baik pula dia apabila saya suruh dia jangan buat bising,” cerita anak Badariah itu gembira dan tersenyum riang.

“Boleh kita pelihara anak kucing ini, mak?” Selajur Selmi bertanya.

“Boleh. Jom kita beri dia minum susu. Kasihan mak tengok. Tentu dia lapar dan dahaga,” Badariah berkata sambil mengambil anak kucing itu dari dakapan Selmi.

“Mujur juga kucing ini tidak berak atau kencing dalam beg saya, mak. Kalau tidak tentu kotor buku-buku saya,” kata Selmi sambil berjalan mengekori ibunya.

Bulu kucing itu bertompok merah dan hitam. Bahagian bulunya yang lain berwarna putih. Memang cantik gabungan tiga warna tersebut. Badariah dan Selmi menuangkan susu yang dicampur air ke dalam sebuah mangkuk kecil. Apa lagi, anak kucing bertompok itu terus menjilatnya dengan laju.

“Memang sah lapar sangat dia. Tidak tahu berapa lama dia tidak makan,” Badariah berkata semasa mencangkung di sebelah anak gadisnya yang leka melihat anak kucing itu menjilat susu itu.

“Kita namakan kucing ini Tompok, ya mak?” Soal Selmi memberi cadangan.

“Ya, mak bersetuju. Sesuai dengan bulunya yang bertompok-tompok tiga warna,” akur Badariah tersenyum memandang silih berganti di antara anak sendiri dan kucing.

“Kamu minum dahulu, ya Tompok. Aku mahu pergi mandi,” kata anak Selmi sambil mengosok-gosok kepala si Tompok. Anak kucing itu seakan-akan memahami namanya lantas berbunyi “miau-miau”.

Beberapa minggu kemudian, anak kucing itu semakin membesar dan manja. Sudah pandai melompat-lompat dan bergurau senda. Setiap kali dipanggilnya, “Tompok, Tompok”, dia akan datang berlari-lari ke arah Selmi atau ibunya. Semakin hari semakin besar si Tompok, dan bertambah cantik dan sihat.

Tiap-tiap hari sebaik sahaja nampak kelibat Selmi pulang dari sekolah, berlarilah si Tompok mendapatkan tuannya. Tompok akan mengesel-gesel badannya ke kaki dan betis tuannya meminta dimanjakan. Selmi lantas mendukungnya.

Setiap selang tiga hari, Tompok akan dimandikan bersama sabun. Justeru badannya bersih, dan bulunya juga lembut dan bertambah cantik. Badariah tersenyum melihat betapa akrabnya seekor kucing dengan tuannya. Badariah pun tidak kisah akan adanya seekor kucing di rumah. Dia senang hati kerana anak gadisnya pandai menjaga dan membelai kucingnya.

@@@@@@@

Si Tompok adalah seekor kucing yang baik. Tidur juga bersama tuannya. Di waktu malam sekiranya dia mahu berak atau kencing, Tompok pandai mencari Badariah di bilik. Ia akan mengiau-giau di telinga bagi mengejutkannya. Badariah memahami yang itu tandanya ia mahu keluar berak atau kencing. Ibu penyayang itu pasti menuruti kehendaknya, lalu terus membuka pintu. Sebaik sahaja pintu terbuka, Tompok meluru turun ke tanah.

“Hai, sungguh bertuah ada seekor kucing yang bijak dan baik. Pandai pula berak di luar rumah,” ulas Badariah sendirian.

Si Tompok jarang tidur di waktu malam. Dia menjadi pemburu tikus-tikus yang berkeliaran di dalam rumah. Tiap-tiap malam Tompok berjaya menangkap dan membunuh dua atau tiga ekor tikus. Justeru sang tikus sudah takut mahu berkeliaran di waktu malam dalam rumah. Kalau nampak kelibat musuh utama si Tompok itu, nescaya nyawa tikus-tikus itu dalam keadaan bahaya.

“Mahu lari ke mana sang tikus! Aku tahu segenap ceruk rumah tuanku ini.” Agaknya itulah kata-kata Tompok. “Kamu jangan cuba merosakkan dan mengotorkan rumahku dan tuanku ini. Aku akan buru kalian dengan cengkaman kuku dan gigiku yang tajam ini. Keluarlah sekiranya berani!”

@@@@@@@

Enam bulan berselang sejak si Tompok dipelihara. Si kucing cerdik ini sudah mengandung. Badariah dan Selmi menyediakan suatu kotak khas bagi Tompok bersalin. Tiba masanya, Tompok melahirkan lima ekor anak.

Sepanjang kehidupan Tompok, ia beranak sebanyak lapan kali. Pada kali kedua Tompok beranak sebanyak empat ekor. Ada satu ketika dia melahirkan anak dua kali dalam tempoh yang singkat. Jadi jumlah anaknya ialah sebanyak sembilan ekor. Kisahnya ialah sewaktu anaknya yang terdahulu berumur tiga bulan, Tompok beranak lagi. Justeru jumlah anak-anaknya yang masih kecil sembilan ekor. Memang banyak!

Badariah sediakan makanan bagi dua generasi anak-anak Tompok sebanyak dua pinggan. Di waktu inilah, kasih sayang dan kecerdikan si Tompok semakin menyerlah. Ia memandang sahaja anak-anaknya makan, membiarkan anak-anaknya kenyang terlebih dahulu. Apabila sembilan anak-anaknya sudah makan, maka si Tompok pula menyusuli makan saki baki makanan tadi.

“Sungguh cerdik si kucingku ini,” kata Badariah kepada Tompok sambil mengosok-gosok belakangya.

Tompok menoleh kepada Badariah sambil mengiau dan menyambung santapannya penuh santun.

@@@@@@@

Begitulah kasih sayang sang ibu. Kucing pun tahu menilai kasih sayang dan memberikan perhatian kepada anak-anak. Manusia pula ada yang membelasah anak-anak tanpa belas. Ada kes kematian pula. Itu belum termasuk ibu atau bapa atau kedua-duanya sekali yang tega membuang anak di tempat-tempat tertentu.

Manusia kalau sudah mengikut hasutan syaitan durjana, begitulah jadinya. Binatang pun sayangkan anak. Kalau begitu, apa kategori yang harus diberikan kepada manusia yang menyeksa dan membuang anak? Lebih teruk dari binatang!

Tidakkah manusia mengetahui yang anak adalah anugerah Allah yang mesti dijagai sehingga besar? Anugerah yang diberikan adalah sebuah tanggungjawab. Takut rezeki kurang lantaran ada anak? Mana belajar mengenai tuduhan tersebut? Itu adalah budaya Arab Jahiliyyah sebelum kedatangan Islam

Ajaran dibawa oleh Nabi Muhammad bin Abdullah (SAW) mengandungi kasih sayang dan cinta sesama manusia dan binatang. Setiap anak yang lahir sudah ditentukan rezekinya.

Sekiranya alasan membuang anak ialah kerana hasil dari perhubungan luar nikah, mengapa anak pula yang dipersalahkan? Malu? Tahu pula perasaan malu, tetapi melakukan perhubungan yang diharamkan oleh budaya dan agama tidak pula malu. Itulah manusia yang tidak sedar diri. Sudahlah berdosa dengan sebuah perhubungan haram, anak pula dibuang. Dosa yang ditanggung pasti amat besar.

Aduhai manusia, sedarlah kita dengan amaran dan ugutan Tuhan! Perhatian kata-kata Allah dalam ayat berikut:

Dan tidak seekor pun binatang yang melata di bumi, dan tidak seekor pun burung yang terbang dengan kedua sayapnya, melainkan mereka umat-umat seperti kamu. tiada Kami tinggalkan sesuatu pun di dalam Kitab al-Quran ini; kemudian mereka semuanya akan dihimpunkan kepada Tuhan mereka (untuk dihisab dan menerima balasan).”  (Surah Al-An’am ayat 38)

Binatang juga adalah makluk Allah yang mesti diambil perhatian berat. Tidak boleh disakiti apa lagi dibunuh sewenang-wenangnya. Mereka juga berhak untuk hidup dan dipelihara sebaiknya. Ambil contoh pelakuan Nabi Muhammad (SAW) terhadap kucing dan binatang lainnya. Ambil iktibar akan kisah seorang wanita yang dimasukkan ke dalam neraka lantaran mengurung seekor kucing sehingga mati.

0 comments:

top