Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

Selang beberapa tahun iaitu pada tahun 1977, ketika anak sulungku bersekolah dalam darjah tiga, aku dan suami dipanggil memasuki program tanah rancangan Felda. Kami sekeluarga dipanggil menetap di Felda Kota Gelanggi Satu, Jerantut, Pahang, sebuah tanah rancangan kelapa sawit. Di sana suami dan aku akan mengusahakan tanaman kelapa sawit seluar 14 ekar.

Memang suamiku sudah beberapa lama mengisi borang permohonan memasuki tanah rancangan Felda. Pada mulanya aku dan suami berharap semoga kami dipilih untuk memasuki tanah rancangan yang berada di sekitar Terengganu, khususnya di Besut. Namun ke Jerantut, Pahang pula yang diberikan oleh pihak Felda. Pada permulaan penerimaan keputusan tersebut, kami berdua berbincang pro dan kontranya.

“Abang rasa kita terima sahajalah, Yah. Bukan jauh sangat antara Besut dan Jerantut. Apa-apa hal, kita masih boleh balik ke sini. Lagi pun inilah yang dikatakan hijrah. Proses hijrah Nabi Muhammad lagi perit dan memedihkan. Baginda tabah dan pasrah kepada ketentuan Allah. Sekiranya kita tidak melakukan penghijrahan ini, bila lagi? Insya-Allah, abang yakin Allah sudah tetapkan rezeki kita di sana. Yakinlah, Yah,” suamiku berkata memberi nasihat dan sekali gus keputusan.

Sebagai seorang isteri solehah, aku akur sahaja. Lagi pun tidak ada yang salah mengenai apa yang dikatakan oleh suami aku itu. Sebelum berangkat ke sana, dalam beberapa hari, aku dan suami menguruskan proses pertukaran sekolah anak sulung dan anak kedua. Kami berdua memaklumkan akan penghijrahan kami ke Pahang dan memulangkan semua buku pinjaman ke sekolah.

Kedua-dua anak lelaki aku nampak murung mukanya kerana terpaksa mengikut aku dan suami berhijrah. Maklumlah, mereka berdua rapat dengan kedua-dua kakak dan abang iparku. Mereka berpelukan sebelum memulakan perjalanan yang panjang ke Jerantut, Pahang. Kedua-dua anak lelaki aku menangis, begitu juga Mak Teh dan Pak Tehnya. Aku pun turut menahan rasa.

Seluruh warga kampung dan sanak saudara datang mengucapkan selamat jalan kepada aku sekeluarga. Saling mengucap selamat dan memohon maaf antara satu sama lain. Perjalanan aku sekeluarga menaiki sebuah lori.

Di samping aku, suami dan anak-anak yang berhijrah, ada sepasang suami-isteri lagi bersama seorang anak perempuannya. Mereka berdua ialah rakan suamiku dari sebuah kampung berhampiran.

Lori yang agak penuh dengan barang-barang keperluan utama kedua-dua keluarga memulakan perjalanan selepas waktu Isyak. Aku, anak-anak, isteri kawan dan anak perempuannya menggunakan ruang belakang lori yang diisi barang-barang sebagai tempat duduk dan tidur di sepanjang perjalanan yang aku kira mengambil masa lebih kurang 12 jam. Barang-barang diatur supaya tidak jatuh, dan mengadakan ruang duduk dan tidur dengan hamparan tilam dan tikar.

Kami tiba di waktu Subuh di perkampungan baru di tanah rancangan Felda Kota Gelanggi Satu.

Sebelumnya: Rihlah Ibnu Awang 1: Jurnal

0 comments:

top