Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

Catatan peribadi untuk tuan editor. Kini saya kongsikan untuk para pembaca blog ini, insya-Allah.

Assalamualaikum, Tuan Amir budiman.

Jam 5.10 am, Jumaat yang berkat. Saya masih bertukang, menyusun aksara membentuk cerita. Maaf dipohon justeru dateline yang diberikan agak tersasar. Semakin ke penghujung cerita, semakin sukar.

Berikan saya sedikit masa lagi dalam menunaikan tanggungjawab dan amanah yang diberikan. Sekarang di muka surat ke-683, insya-Allah. Untuk tatapan tuan.

@@@@@@@@@

Hasan Ulubate berada di dalam khemah tentera elit Sipahi Anatolia. Dia dilahirkan di sebuah kampung kecil Ulubat dalam wilayah Bursa, Anatolia. Tinggi orangnya dan pandai bermain pedang.

Dia mengagumi kekuatan dan kewarakan Sultan Muhammad al-Fateh sejak mula-mula mengenali beliau. Kenangan bertarung dengan Sultan muda itu di sekitar pancutan air masih bertakhta di dalam ruang mindanya. Titipan nasihat dan semangat dari Sultan sentiasa menjadi obor semangat dalam misi ini. Dia sudah bersumpah yang hayatnya hanya untuk Islam dan syahid itu cita-citanya yang abadi.

Restu tulus sudah dipohon daripada kedua-dua orang tuanya. Kemaafan juga sudah diminta agar segala salah dan silapnya dimaafkan oleh mereka.

Tanpa linangan air mata, si ibu berkata, “Pergilah, duhai anak kesayangan ibu. Ibu rela dan redha. Demi Islam dan cita-citamu, andai kamu syahid, tunggu ibu di syurga sana. Andai kamu selamat, kembalilah ke kampung halaman. Ibu dan ayahmu sedia menanti. Usah dirisau kami di sini. Insya-Allah, ibu dan ayah di bawah lindungan Allah. Doa ibu sentiasa dalam dakapan cinta, walau di mana sahaja kamu berada."

Hasan Ulubate sujud syukur. Di sebelah malamnya, dia bangun di sepertiga malam, bermunajat dan berdoa, lirih dalam berani.

Terima kasih kerana memahami. Tuan Amir, doakan saya dalam sujudmu.

Wassalam,
--- Web Sutera

Saya katakan kepada isteri tersayang, “Lelah untuk menoktahkan novel ini, jauh lebih lelah berbanding dengan Macedonia: Alexander Agung – Hijab Raja Zulqarnain. Kadangkala terfikir untuk tamatkan dengan cepat, namun bimbang menjadi anti-klimaks. Justeru itu, abang tetap menekuninya, bait demi bait yang panjang.”

0 comments:

top