Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

Bandar atau daerah Yogyakarta sebagai kota pelajar dan mahasiswa tentunya tidak akan lepas dari buku. Meskipun sudah banyak buku elektronik, buku cetak tetap tidak boleh dilupakan.

Setiap tahun, rata-rata ada 3,000 judul buku baharu yang diterbitkan oleh sekitar 300 penerbit di Daerah Istimewa Yogyakarta. Data itu hanya buku baharu yang masuk ke perpustakaan daerah. Dengan kata lain, angka itu hanya separuh dari judul buku baharu yang diterbitkan penerbit di Yogyakarta.

Ini kerana tidak semua penerbit memberikan buku baharunya ke perpustakaan daerah. Setiap bulan, menurut data penjualan buku, ada 2,000 judul buku baharu secara nasional.

“Penerbit di Yogyakarta menyediakan 20 - 30 peratus judul buku baharu setiap bulan,” kata Agus Haryanto, Setiausaha Ikapi (Ikatan Penerbit Indonesia) Daerah Istimewa Yogyakarta, Selasa, 6 November 2012.
Ikapi menganjurkan Pesta Buku Jogja kedua tahun ini dengan tema “Buku Menciptakan Masa Depan”. Pameran itu berlangsung di gedung Mandala Bhakti Wanitatama, Yogyakarta, mulai 7 November hingga 13 November 2012.

Sekitar 300 penerbit mempamerkan buku-buku baharu mahupun lama. Bahkan buku-buku yang sudah tidak beredar di toko buku juga akan disediakan. Tentu sahaja setiap ada pameran buku juga diiringi dengan adanya diskaun besar-besaran.

Menurut Agus Haryanto, para penerbit buku di Yogyakarta juga sudah ada yang menceburkan diri dalam penerbitan buku digital. Namun, itu belum merupakan bisnes utama kerana pembaca buku digital segmennya sangat terbatas.

“Saat ini buku cetak belum boleh digugat oleh buku digital,” katanya.

Menurut Apridian Purwantoro, Ketua Panitia Pesta Buku Jogja, pameran ini merupakan yang ke-27 yang diselenggarakan oleh Ikapi. Pameran buku merupakan acara pesta buku yang baik untuk mencari informasi judul mahupun pembelian.

“Selain itu, agar masyarakat terus gemar membaca,” kata Apridian Purwantoro.

Beliau menambah kata, di tengah perkembangan teknologi yang semakin canggih saat ini, semakin sedikit masyarakat yang meluangkan waktu untuk sekadar membuka lembaran buku. “Pesta Buku Jogja memberikan kesegaran baharu bagi masyarakat yang rindu terhadap buku berkualiti.” 

** Sumber: Tempo.co, 6 November 2012, diterbitkan kembali di laman web Buku Indonesia.

0 comments:

top