Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

Testimoni dan pertanyaan dari pembaca bernama Cikpuan Hidayah Johan. 

Saya baru sahaja selesai membaca novel tulisan Tuan; Alexander Agung: Hijab Raja Zulqarnain. Saya baru beli Rabu minggu lepas dan malam tadi saya selesai habiskan. Jujur dan ikhlas dari hati, saya ingin katakan saya kagum sangat dengan usaha tuan membersihkan nama Alexander The Great. Tahniah saya ucapkan kerana berjaya menawan hati saya supaya baca hingga ke halaman yang terakhir. 

Novel tuan ibarat sebuah pengembaraan dalam menyelami dan mentadabbur ayat al-Quran, (Surah al-Kahfi: 83 - 98). Sampai saya jatuh hati dengan watak insan yang bernama Raja Alexander ini. Apakah masih ada lagi insan seperti beliau pada zaman sekarang ini?

Tapi saya mahu tanya beberapa persoalan:

(1) Masa Alexander hendak bina balik bangunan yang telah runtuh itu, baginda juga hendak bina balik tempat ibadat kaum lain yang bukan menyembah Tuhan Yang Esa. Apakah dibenarkan jika kita sebagai seorang Muslim ingin membantu menegakkan agama yang menyekutukan-Nya?

(2) Bukankah orang-orang zaman dulu umur dia orang panjang sampai ada yang mencecah beratus-ratus tahun? Apakah kemangkatan Raja Alexander pada umur 33 tahun itu adalah suatu fakta? Atau ia hanya sekadar untuk cerita dalam novel ini?

(3) Apakah Socrates, Aristotle dan Ptolemy memang benar menyembah Tuhan Yang Esa? Sebab selama saya belajar sejarah, saya menggambarkan mereka seperti orang Rom yang bijaksana dalam berfalsafah tapi tiada agama. Namun saya pun tak tahu menahu tentang itu.

Dan buat yang terakhirnya, saya suka sangat dengan tulisan Tuan yang penuh dengan pengembaraan.

Respons dan jawapan saya 

Alhamdulillah. Terima kasih kerana membeli novel saya ini dan memberikan testimoni yang memberangsangkan. Untuk menjawab pertanyaan, pohon cikpuan kembali kepada dua kem sejarawan yang mengatakan: (1) Alexander adalah Raja Zulqarnain, (2) Alexander bukan Raja Zulqarnain.

(1) Pada hemat saya Alexander hanya membenarkan pembinaan kuil agama pagan itu, bukan beliau yang turut membinanya. Kaum Yahudi beriman juga tidak mahu turut serta, dan beliau memberi izin. Seperti ajaran Islam yang dibawa oleh Rasulullah (SAW) juga, dalam perang dan aman tidak boleh musnahkan tempat ibadat agama lain. Islam juga tidak melarang pembinaan rumah ibadat dan pengamalan agama lain di kalangan mereka, selagi mana mereka tidak menganggu-gugat Islam dan kesuciannya. 

(2) Alexander / Raja Zulqarnain memang meninggal dunia pada usia tersebut. Pastinya ada hikmat Allah mengapa beliau meninggal dunia pada usia muda. Itu fakta sejarah. Cikpuan boleh teliti dalam banyak buku-buku kajian sejarah, insya-Allah, termasuk buku-buku rujukan yang saya senaraikan di belakang novel.

(3) Socrates, Aristotle, Plato dan Ptolemy memang benar menyembah Tuhan Yang Esa, Mukmin yang menyembah Allah. Itu daripada kem sejarawan yang bersetuju bahawa Alexander the Great adalah Raja Zulqarnain seperti mana Allah sebutkan dalam al-Quran. Tahukah cikpuan ada kajian yang membuktikan Plato adalah Luqman Hakim seperti mana dalam Surah Luqman? Kontroversi? Tunggu buku dalam bahasa Melayu yang memperikan siapakah sebenarnya Plato itu, insya-Allah.

Dalam hal berkaitan, saya percaya yang Gautama Buddha dan Krishna adalah seorang nabi yang diutus Allah untuk era tertentu. Namun lama kelamaan, orang menyembahnya. Ingat tentang Nabi Isa atau Jesus? Siapa yang mula membuat patung Jesus?

Moga memperoleh pencerahan. Saya terbuka dengan wacana, insya-Allah.

0 comments:

top