Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

Assalamualaikum w.b.t.

Menjawab pada segala persoalan berbangkit.

Setelah menerima naskhah contoh buku Fixi yang bertajuk "Murtad" dan "Hilang" dari Greakbudaya. Kita mula menelaah satu persatu dan kita dapati ada beberapa perkataan yang tidak sepatutnya dan tidak sesuai untuk dibaca oleh pembaca-pembaca remaja khususnya.

Sudah menjadi tanggungjawab sebagai seorang buyer, kita perlu tahu apakah isi kandungan setiap buku itu adakah ianya bermanfaat atau tidak untuk dipasarkan. Buyer juga perlu tahu isi kandungan buku tersebut bagi membuat keputusan sama buku tersebut sesuai dipasarkan di tempat-tempat tertentu atau tidak. Apa yang penting, seorang buyer itu perlu tahu, berapakah kuantiti yang perlu dipesan bagi setiap cawangan kerana permintaan bagi setiap cawangan adalah berbeza.

Oleh itu setelah dikaji, kita dapati beberapa perkataan kesat yang ada di dalam buku ini tidak sesuai untuk bacaan remaja mahupun dewasa. Antara perkataannya adalah seperti yang terkandung dalam muka surat:

Buku MURTAD:

a) M/S 9, perenggan 1, "Haram jadah, bangang juga si Adudu tu."
b) M/S 9, perenggan ke 3 "Herr celaka betoi".
c) M/S 11, perenggan ke 7 "Pergi Mampos la sial!."
d) M/S 12, perenggan ke 5 "Engkau, sama lelaki tua tu...Boleh pergi mampos"
e) M/S 82, perenggan 1 "Cilaka Boleh. Aku dah kata dah...aku dah kata dah.
f) M/S 85, perenggan 3 "Ini kalau abang aku tau yang teloq aku ada kat telinga, sahih dia gelak kaw-kaw punya kat aku. Nak haram betoi!"


Buku HILANG:

a) M/S 167, perenggan 7 "Kuat betul drug yang Ikhsan bagi aku semalam. Sekarang aku cakap ada ritma".
b) M/S 199, perenggan 4 "Kadang-kadang mulut kau ni macam celaka kan? Harap-harap ko dapat bini kaki pukul".
c) M/S 225, perenggan 5 "Payu dara dibiarkan tidak bertutup, lalu berayun-ayun bila dia berjalan menghampiri meja solek".
d) M/S 229, dialog "cipetlah kau" maki Jo sebelum dia memelapkan mata.

Seperti yang kita sedia maklum, walaupun dalam masyarakat kita hari ini ramai orang Melayu yang sudah berfikiran moden atau urban, namun saya percaya di luar sana masih ramai lagi memegang teguh pada ajaran agama Islam dan mempunyai nilai-nilai murni dan berakhlak mulia.

Hanya segelintir sahaja dari mereka yang sudah lupa atau tidak mahu mengikut ajaran agama Islam kerana mereka tidak benar-benar memahaminya. Tambahan pula ibu bapa di zaman ini sibuk bekerja, jadi tiada masa untuk mendidik anak-anak dengan baik. Kurang penerapan nilai-nilai murni di kalangan anak-anak dan oleh ibu bapa, hanya mengharap guru-guru yang mengajar disekolah.

Jika kita lihat dalam masyarakat kita kini, pelbagai kesalahan tingkah laku yang dilakukan oleh remaja-remaja kini sehingga, lahirnya anak luar nikah, gengsterisme, bulisme, mat rempit dan sebagainya. Ini kerana mereka ini tidak diajar dengan ilmu agama yang secukupnya dan kurangnya kasih sayang menyebabkan ramai remaja yang memberontak, jadi mereka mengambil jalan untuk lepak dengan rakan-rakan sehingga ada diantaranya melakukan perkara-perkara yang salah disisi agama dan undang-undang.

Selain dari itu faktor persekitaran yang kini semakin meruncing di mana jiran tetangga tidak lagi menghiraukan antara satu sama lain, yang menyebabkan anak-anak membesar mengikut persekitaran, jika persekitarannya baik maka anak-anak itu akan besar kemungkinan menjadi baik atau sebaliknya.

Oleh itu kita perlu menerapkan lebih banyak bahan bahan bacaan ilmiah yang boleh sedikit-sebanyak mempengaruhi pemikiran remaja pada zaman ini, agar mereka menjadi orang berguna.

Jadi sebagai insan yang bertanggungjawab kita perlu berkongsi ilmu-ilmu yang baik dengan semua orang. Salah satu cara untuk menyebarkan ilmu ada dengan menyediakan bahan-bahan bacaan yang bermutu dan berkualiti yang memberikan panduan kepada pembacanynya. Begitu juga dengan buku-buku agama yang perlu diperbanyakkan lagi di dalam pasaran kini, buku-buku ilmiah seperti buku agama Islam, akan dapat membentuk Muslim yang berhemah.

Memandangkan purata pelanggan di Popular kini adalah terdiri daripada keluarga, maka saya rasa buku-buku ini tidak sesuai untuk tetapan umum terutamanya untuk remaja kerana banyak bahasa kesat yang ada di dalam buku ini. Bak pepatah orang dahulu kala, melentur buloh biarlah dari rebungnya.

Saya tidak bermaksud untuk menuding jari terhadap buku-buku Fixi di atas apa yang berlaku pada masa kini. Seperti yang kita semua sedia maklum, sikap remaja pada zaman sekarang, mereka amat teruja untuk mengetahui serba serbi perjalanan kehidupan. Dengan sikap ingin tahu yang melonjak, ianya akan mendorong mereka untuk mencari pelbagai bahan, tidak kira bahan tersebut adalah buku atau melalui internet. Jika selama ini perkara-perkara sulit itu disimpan, tetapi hari ini bukanlah sesuatu yang sukar untuk mereka diperolehi. Apabila terlalu banyak bahan bacaan seperti ini disogok kepada remaja, lama kelamaan keperibadian mereka akan sedikit terkesan.

Saya berharap agar pihak tuan, berlapang dada menerima penjelasan saya ini. Walau bagaimanapun kami bukanlah berniat untuk menghalang kemasukkan buku-buku Fixi, jika ianya bersesuaian dengan konsep kedai buku kami yang berkongsepkan kekeluargaan kami pasti akan memesannya juga.

Oleh itu kami akan cuba, menapis terlebih dahulu apa jua bahan bacaan yang bakal masuk ke kedai kami demi masa hadapan anak-anak kita nanti.

Hanya inginkan yang terbaik untuk semua.

Terima Kasih.

-- Azrina Binti Azmi, Penolong Pengurus Perdagangan, Jabatan Bahasa Melayu.
7 Ogos 2012.

5 comments:

Isma Ae Mohamad said...

Ada sebuah buku fixi saya beli, dan lepas itu saya tak beli lagi..

AttOkz Dikulgai said...

Aku dah pernah bagitahu pada Amir Muhammad pasal 'sumbangan' dia ni. Tapi biasalah, kata-kata dari orang pinggiran. Pasti tidak boleh jadi dogmatik!

Noor Hafizah Mazlan said...

Bahasa yang dituturkan dalam novel ni, cakap pada ikan pun ikan boleh mati..err..saya ternampak buku ni di sebuah kedai buku tadi. memang jadi tanggungjawab kita menyiasat terlebih dahulu sebelum beli dan baca..

cik buku said...

oh! belum baca lagi..

Anonymous said...

yalah... buku 50 shades of gray pun ada jual kat popular... tu pun bagus untuk anak2...

top