Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

Ini catatan peribadi saya berkenaan penulisan Teknik Surah Yusuf. Andai salah, tolong betulkan.

Durga menengking sambil menuding jari telunjuk ke arah Sunan. "Kau hendak melawan aku dengan hanya menggunakan sebilah pedang usang?"

Sunan tetap berdiri terpacak di atas sebongkah batu besar di tebing sungai itu, tanpa melarikan pandangan tajam ke wajah musuhnya, Durga.

@@@@@@@@@@

"Bonda, anakanda berhajat mahu ke baruh memancing. Pada hemat anakanda, sekarang ini ikan banyak," kata Sulan sambil memandang bondanya yang sedang membasuh kain di atas sekeping papan di tepi telaga.

Badariah, bonda Sulan, tekun membasuh kain-kain yang diamanahkan oleh seisi keluarganya. Matahari sudah agak tinggi di langit. Jalur-jalur cahaya menembusi daun-daun pokok rambutan yang menaungi sekitar telaga yang menjadi sumber utama air keluarga Badariah.

"Pergilah, tapi hati-hati berjalan atas batas kerana batas-batas di baruh licin, hujan malam tadi," ujar Badariah memberi nasihat kepada Sulan.

Sulan tersenyum dan menghampiri bondanya, selajur menyalami penuh tertib. "Terima kasih, bonda," kata Sulan sambil mengangkat batang buluh kecil yang dibuat joran di atas bahunya.

"Anakanda pergi dulu," bicara Sulan teradun kasih serta hormat semasa lalu di depan bondanyanya, sambil membongkok sedikit.

@@@@@@@@@@

Walaupun demikian, dalam penulisan novel Konstantinopel: Menjulang Panji Jih
ad, saya selang selikan Teknik Surah Yusuf dengan teknik ayat naratif, juga teknik sendiri tanpa sebarang teori penulisan. Ia datang dari pengalaman membaca.

Salah satu bentuk penulisan kreatif Teknik Surah Yusuf dan teknik sendiri.

Bab 50, Konstantinopel: Menjulang Panji Jihad | Kota Konstantinopel, Ogos 838 Masihi

Riuh perbualan dalam kota Konstantinopel. Di segenap ceruk kota orang memperkatakan akan kematian Maharaja Theophilos di medan perang Anzen.

“Kau ada dengar berita maharaja kita mati?” Tanya seorang tentera yang sedang berkawal di atas be
nteng kota.

“Betul atau sekadar cakap-cakap orang?” Rakan pengawal yang sedang memegang tombak panjang bertanya sebagai jawapan.

“Tidak akan pokok bergoyang sekiranya tiada tiupan angin, kawan. Ini bukan perkara main-main. Kalau Tuanku tidak terbunuh, masakan cerita itu sudah tersebar.”

“Emm, betul juga,” gumam pengawal yang memegang tombak itu.

“Sudah kecoh. Nasiblah kita nanti. Siapa pula yang menaiki takhta empayar ini?”

Khali. Langit petang dibumbungi awan hitam berarak perlahan-lahan

“Habis itu siapa pengganti baginda?” Tanya rakan ketiga yang sedang bersandar di dinding benteng. Dia baru sahaja selesai bertugas mengawal menara benteng.

“Entah!” jawab kedua-dua rakannya hampir serentak.

Setibanya di Konstantinopel, Maharaja Theophilos dikejutkan dengan berita yang tersebar itu. Plot untuk menggantikan maharaja baharu juga sedang berjalan.

Namun dengan ketibaan Maharaja Theophilos yang cedera parah menghentikan sekejap kekecohan dan perbincangan dengan banyak tokok tambah tersebut. Kini penghuni dan tentera Konstantinopel kecoh pula melihat kecederaan serius yang terkena ke batang tubuh maharaja mereka.

Dalam pada itu, kumpulan penyokong Byzantine dan penentang Khalifah Abbasiyyah, Khurramites, sudah berkumpul di sekitar Sinope yang terletak di pantai utara Laut Hitam. Mereka memberontak dan mengisytiharkan Jeneral Theophobos sebagai maharaja. Walaupun demikian, Theophobos tidak bergerak ke mana-mana, tetap di Sinope tanpa misi berhadapan dengan Maharaja Theophilos atau membantu angkatan Khalifah al-Mu’tasim.

Fragmen: Konstantinopel: Menjulang Panji Jihad.


@@@@@@@@@@

Harus diambil perhatian, Teknik Surah Yusuf mengambil struktur al-Quran khususnya Surah Yusuf dalam mengembangkan plot-plot penceritaan karya kreatif. Biasanya pada ayat dialog ia dimulakan dengan, ‘Allah menyatakan’, Allah memberitahu’, ‘ Yusuf memberitahu’, sekadar beberapa contoh.

Pada asasnya ia berdasarkan prinsip cahaya dan bunyi; cahaya kilat nampak dahulu baru bunyinya sampai.
-- Ustaz Zahiruddin Zabidi.

Walaupun demikian, saya (dan penulis PTS lain) ubah sendiri teknik ini. Itu sebab saya katakan teknik sendiri dari pembacaan.

1 comments:

Gentleman Frog said...

Novel makhluk asing dari galaksi yusuf juga menggunakan 90% dialog teknik surah yusuf

https://play.google.com/store/books/details?id=ZQtPCwAAQBAJ#details-reviews

top