Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

9 Safar 1432H - “Sila semua pengawal tinggalkan beta,” titah Raja Philip kepada semua pengawal peribadinya bagi mempastikan pera tetamu senang dengan baginda tanpa kawalan. Hanya dua orang puterinya, anak lelakinya Alexander dan bakal menantunya menemani baginda memasuki dewan khas.

Raja Philip tidak sempat memasuki pintu masuk dewan. Di hadapan pintu gerbang yang dihias indah, seorang pengawal peribadi muda melanggar perintah baginda dan berlegar-legar santai di belakang pegawai-pegawai istana. Sebaik sahaja Raja Philip menghampiri pintu gerbang di hadapan pintu masuk dewan, lelaki itu bergerak pantas dan terus membenamkan mata pisau Celtik ke bahagian rusuk baginda. Keadaan serta-merta hingar-bingar dan kelam-kabut. Lelaki yang menikam Raja Philip pantas lari dari situ, sedangkan dalam masa yang sama lain-lain pengawal diraja terus menerkam ke arah Raja Philip yang rebah tidak bernyawa lagi.

Baca seterusnya >>

Sebelumnya:
Alexander Agung: Permulaan (1)

0 comments:

top