Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

Novel ini tidak memuatkan banyak watak, tetapi sarat dengan idea falsafah dan diskusi antara konsep Islam liberal (yang sesat) dengan Islam lurus yang berlandaskan al-Quran dan sunah Nabi Muhammad (Sallallah-hualaihiwasallam). Memang benar, Faisal Tehrani menggunakan teknik khutbah dalam novel ini. Sebahagian besar perbualan, diskusi, perbicaraan dan penghujahan ibarat ceramah yang penuh ilmu.

Baca seterusnya.....


“Sebelum saya memeluk Islam, saya ada beritahu abang sulung. Saya agak terkejut kerana abang saya yang merupakan seorang penganut Buddha yang taat dan pengamal vegetarian hampir 15 tahun, langsung tidak menentang.


“Malah dia menasihatkan saya agar menjadi seorang Muslim yang sejati bukan atas dasar suka-suka ataupun berkepentingan lain,” kata Muhammad Chan yang sentiasa murah dengan senyuman.


Baca seterusnya…..

0 comments:

top