Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

(Sebagai rakyat yang merdeka minda) Kita harus dapat membedakan antara tujuan murni dengan akibat yang jelik. Kalau tujuan murni tetapi kesannya jelik, mungkin ada kesilapan besar dalam pelaksanaan, bahkan mungkin konsepsi dasar ini sendiri.
Ini boleh kita lihat dari kesan Dasar Ekonomi Baru (DEB). Tujuannya murni dan memang telah menghasilkan kesan-kesan positif. Tetapi ia telah memberanakkan rasuah, kronisme dan nepotisme. Di kalangan masyarakat Cina, India dan lain-lain (kumpulan) minoriti, DEB dilihat sebagai instrumen perkauman. Meskipun ia dilancarkan untuk mengurangkan ketegangan hubungan antara kaum, tetapi kesan 30 tahun pelaksanaannya lebih memburukkan. Bahkan DEB disebut sebagai melembagakan perkauman.

(Khalid Jaafar, dalam buku Tumit Achilles dan lain-lain esei, terbitan Institut Kajian Dasar, tahun 2003. ISBN: 983-884-070-X)

0 comments:

top