Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

Tengah malam akhir kurun ke 15, sebuah kapal dari tanah Jawa telah masuk berlabuh di pelabuhan negeri Kedah. Dari kapal itu muncul sesusuk tubuh lelaki yang melompat tinggi dan mendarat kemas di jeti. Tiada sesiapa pun yang menyedari kehadiran lelaki itu dan malapetaka yang dibawanya...

Di tengah istana tegap dia berdiri, menyeru rintih dunia yang sepi, tiada insan yang sanggup lagi... berpaling diri yang terus merugi, serta dendam yang berapi-api.

“Oleh itu anak-anakku, curilah dia satu demi satu akan wajah yang tertipu, helahnya terselindung di balik waktu, dunia samar jadi saksiku.” – Lembaran dari Kitab Hitam

“Kita tidak akan selamanya kalah dan mereka tidak akan selamanya menang.” – Laksamana

Catatan di atas merupakan faktor penarik pertama dan utama mengapa saya menyukai novel ini. Seperti mana novel Bagaikan Puteri dan Cinta Sang Ratu oleh Ramlee Awang Murshid, Rahsia Agenda Alam Hitam oleh Zehann Ur Rakhie menumpukan kepada pertarungan puak-puak iblis dan syaitan dengan mujahid Islam.

Sukar benar mencari fiksyen sebegini dalam Bahasa Melayu. Terasa mahu mengikut jejak, namun minda tidak berdaya, jari jemari terasa kaku…

* Deraian air mata ini, buat penyimbah panas neraka.

0 comments:

top