Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

Diberikan amanah yang besar oleh penulis. Sangat bermanfaat untuk diri saya sendiri.
Banyak tamsil ibarat daripada kisah dan penceritaan. Soal besar dan pasti tentang kematian dimudahkan fahamnya dengan ayat-ayat mudah bersama tamsil kisah dan cerita.

Tidak dinafikan jiwa saya bergetar di banyak catatan dan tazkirah. Demi Allah yang nyawa saya berada dalam genggaman-Nya, diri ini gementar dan insaf. Moga insaf itu selamanya menjadi teman dan ditransformasikan menjadi amal baik buat menemani di alam barzakh.

Soal mati yang baik, mati yang buruk dan balasan setiap jenis mati itu diberitakan Allah dan Rasulullah (SAW). Itulah yang ditata oleh penulis dengan baik dan menyentuh roh saya. Alam kubur adalah misteri, namun misteri itu dikhabarkan oleh Rasulullah (SAW). Justeru itu panduan untuk kita agar jangan menjadi hamba Allah yang menerima siksa kubur yang dahsyat. Belum lagi seksa akhirat yang maha dahsyat juga.

Satu bab yang menarik (antara bab-bab lainnya) ialah berkenaan sahabat kita berupa Al-Quran. Dalam sebuah buku, saya ada nukilkan hadis Rasulullah (SAW) berkenaan seorang pemuda yang menemani kita di dalam kubur. Itulah sahabat yang dimaksudkan, sahabat yang bersama kita sehingga ke alam kubur, dan menjadi pembela kita. Penulis buku ini bercerita lebih terperinci lagi. Insya-Allah, kematian husnul khatimah andai kita sentiasa membaca, mentadabbur dan seterusnya mengamalkan setiap yang kita kutip daripada Al-Quran.

Sebaik usai membaca bahagian ini, terus saya mengambil mushaf tafsir Al-Quran dan membacanya. Lantas bertemu ayat 48, Surah al-A’raf dengan maknanya, “Dan orang-orang yang berada di atas tembok Al-A’raaf menyeru beberapa orang (ketua kaum kafir) yang mereka kenal dengan tandanya, dengan berkata: ‘Nampaknya kumpulan kamu yang ramai (atau kekayaan kamu yang besar) dan juga segala apa yang kamu sombongkan dahulu – tidak dapat menolong kamu’.”

Tafsir lain ialah “Harta yang kamu kumpulkan dan apa yang kamu sombongkan” itu “ternyata tidak ada manfaatnya buat kamu.”

Subhanallah! Sebuah petunjuk untuk saya, insya-Allah. Begitu juga harapan dan doa saya serta penulis buku ini, bahawa harta boleh dicari, tetapi ingatlah mati dalam usaha itu. Justeru mati itulah penamat gembiranya mengumpul harta, walaupun dalam kaedah halal, apatah lagi dengan cara jalan haram yang pastinya seksa kubur dan akhirat menanti.

Cukuplah kematian itu nasihat terbesar para Mukmin, insya-Allah.

** Web Sutera @ Hizamnuddin bin Awang.

** Dari blog Galeri Ilmu juga di sini.

0 comments:

top