Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

Teman, sahabat dan pembaca Macedonia: Alexander Agung, terima kasih kerana menghayati nukilan daku. Sekalung penghargaan daku persembahkan atas komentar dan testimoni yang kalian berikan. Ketahuilah teman, malam dan pagi tadi sewaktu daku meneruskan pengembaraan bersama Laksamana Sunan, idea tercetus.

Ini khas untuk kalian, sebuah permulaan, insya-Allah.


Catatan Papirus 1

Jasadmu masih hangat di ketika kami bertekak siapakah pengganti dikau dan ia berlangsung bertahun-tahun lamanya. Kami bersahabat dan bertelingkah. Dikau sudah tiada bersama kami dengan menerbangkan impian yang menjadi pengikat selama berpuluh-puluh tahun bersama mengharungi susah payah kehidupan dan pengembaraan.

Sahabat, ramai orang-orang yang hampir dengan daku dan dikau sudah tiada. Onar jahat menyelubungi Yunani beberapa lama setelah dikau menemui Tuhan Yang Esa. Ah, biarlah daku ceritakan kemudian.

Permaisuri Roxana terus hidup dengan membawa amanahmu di dalam rahimnya. Sahabat kita Perdicass mengahwini adikmu Cleopatra, akhirnya. Namun begitu, dialah sahabat pertama yang gugur dalam usaha menyatukan kembali empayar yang kita bina bersama. Dia gugur dalam peperangan melawan tentera-tentera daku. Memang kasihan Perdiccas, daku sudah jenuh menghalangnya.

Dari satu sudut, sesungguhnya ia satu keajaipan. Walaupun kami bertelingkah teruk, membentuk pakatan dan kemudian memecahkannya kembali, kami tidak pernah membenci satu sama lain. Satu perkara yang daku dan para sahabatmu mengakui ialah kami kekal bersahabat, dalam erti kata tersendiri. Ada sekali setelah bertahun-tahun dikau pergi meninggalkan kami, Babylon menjadi lokasi pertemuan bagi merungkai beberapa kemelut yang melanda wilayah-wilayah yang kita bangunkan bersama. Namun malang sekali, pertemuan tersebut berakhir dengan pertengkaran hebat.

Akhirnya Eumenes muncul dari sebalik sebuah pintu dan melontarkan jubah dan pedang diraja ke atas takhta yang tiada siapa pun berani mendudukinya. Tidak semena-mena pertengkaran kami terhenti serta-merta, ibarat suatu magis turun dari langit. Suara kami menurun, malah terkesima dengan kejadian itu. Daku melihat semua sahabat tertunduk, termenung dan seolah-olah bertafakur. Daku juga tidak terkecuali.

Duhai sahabat daku yang dikasihi, saat itu seolah-olah dikau berada di hadapan kami. Kembali bersama kami. Berdiri di antara kami. Suasana seakan-akan dikau menjelma bersama jubah dan pedangmu yang banyak jasa itu.

Kami sekalian sahabatmu bukan sesiapa tanpamu. Justeru itu kami sentiasa cuba meniru pelakuan, tingkah laku dan gaya serta lagakmu. Sehinggakan kami menyisir rambut membayangi gaya rambutmu.

Ironinya, kebanyakan daripada kami tidak sanggup menyelamatkan anggota keluarga diraja Macedonia yang diperangi justeru kepercayaaan dikau terhadap Tuhan Yang Esa. Daku, sahabatmu yang sangat mengasihimu, berusaha sehabis daya dan dengan susah payah menyelamatkan Permaisuri Roxana. Itu salah satu upaya yang daku titipkan untukmu, sahabat.

Seleucus, untuk beberapa ketika ‘menjelma’ sebagai Alexander baharu dan dia hampir berjaya meniupkan nafas menautkan kembali kelangsungan di dalam empayar dikau. Saat ini dia juga sudah dimamah usia seperti daku. Sungguh, daku kurang maklum akan keberadaan sahabat kita itu sekarang. Kami berdua pernah berperang bersama-sama menggempur perbatasan Celesyria yang kerap melanggar perjanjian damai. Rindu memang membarah di dalam jiwaku.

Keadaan daku sekarang ini dalam perehatan dengan menyerahkan tampuk pemerintahan kepada puteraku Ptolemy II. Sahabat sejati, ketahuilah daku memelihara satu-satunya leluhurmu yang dititipkan oleh Permaisuri Roxana. Sekandar membesar bersama-sama puteraku itu. Daku mengasuh kedua-duanya bagaikan menatang minyak yang penuh. Namun ajaran Tuhan Yang Esa menyarungi jiwa kami, dengan izin-Nya.

Perkara yang amat daku banggakan ialah membawa jasadmu ke sini. Kota Alexandria yang dikau impikan menjadi sebuah bandar tercantik dan penuh kemakmuran sudah menjadi kenyataan. Doa dan harapanmu dimakbul Tuhan Yang Esa. Alangkah molek andai dikau dapat menyaksikan sebuah bandar kota yang gemilang ini. Ah, sahabat. Maafkan daku mengharapkan sebuah ilusi yang tidak kesampaian.

Anakmu Sekandar sudah dan sedang bermusafir, sahabat. Jauh ke Timur, mungkin meneruskan impianmu yang berhasrat menerokai keajaipan dunia Timur nun jauh di hujung dunia. Daku sudah bekalinya dengan ilmu mengenal Tuhan Yang Esa, dan ilmu pelayaran seorang penakluk dan pembebas penyembahan berhala.

Dikau daku rindui, sahabatku Alexander.

** Hakcipta Terpelihara 2012 Web Sutera. Plagiat adalah haram hukumnya dalam agama Islam.

0 comments:

top