Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

ISLAMABAD, Pakistan - Mantan pemain kriket Pakistan yang beralih menjadi politikus, Imran Khan, pada Rabu 14 Mac. 2012 tiba-tiba membatalkan kunjungannya ke India setelah muncul khabar bahawa penulis British yang anti-Islam, Salman Rushdie, juga akan berbicara pada persidangan yang sama.

Imran Khan (kanan) dijadualkan untuk menghadiri India Today Conclave di New Delhi pada Jumaat ini (16 Mac 2012) sebagai ahli panel utama.


Satu kenyataan dari partinya mengatakan, "Beliau tidak pernah mahu untuk melibatkan diri dalam setiap program yang turut mengundang Salman Rushdie, yang telah menggoreskan luka yang cukup besar bagi umat Islam di seluruh dunia".

Panitia mengumumkan pada Selasa 13 Mac, bahawa Salman Rushdie akan berbicara dalam persidangan tersebut, dua bulan setelah ancaman kematian memaksanya untuk menarik diri dari festival sastera terkemuka di India.


Novel Salman Rushdie "Ayat-ayat Syaitan" (The Satanic Verses) yang terbit pada t
ahun 1988 masih dilarang di India dan Pakistan kerana isinya yang menghina Islam.

Penulis berusia 64 tahun yang lahir di Mumbai, India itu menghabiskan satu dekad dalam persembunyian setelah Ayatullah Khomeini mengeluarkan fatwa tahun 1989 yang menyerukan kehalalan darahnya untuk dibunuh.

** Sumber asal dari Arrahmah.com.


Nota: Di kedai-kedai buku di Kuala Lumpur dan Selangor saya lihat banyak juga novel-novel karangan mamat Salman Rushdie ini. Namun bukan The Satanic Verses.

Foto Salman Rushdie (tengah) bersama Presiden Israel LAKNAT Shimon Peres (kanan) pada tahun 2008.

His fourth novel, The Satanic Verses (1988), was the centre of a major controversy, drawing protests from Muslims in several countries. Some of the protests were violent, in which death threats were issued to Salman Rushdie, including a fatwā against him by Ayatollah Ruhollah Khomeini, the Supreme Leader of Iran, on February 14, 1989.

0 comments:

top