Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

23 Syaaban 1431 H - Prince Ombra merupakan novel fantasi pertama saya beli dan baca. Buku ini dibeli pada tahun 1985 semasa bersekolah di tingkatan lima di Kuala Lumpur. Lokasi kedai buku di mana saya membelinya bertempat di Wisma Perkim di Jalan Ipoh. Kini kedai buku tersebut sudah tidak beroperasi lagi. Novel fantasi ini diterbitkan pertama kali pada tahun 1982.

Ianya mengisahkan seorang budak yang memiliki kuasa magik yang ditakdirkan menentang kejahatan lampau di bandar moden New England. Dunia sudah menemui heronya yang baru, bernama Bentley Ellicott. Masalahnya ialah dia masih kecil atau seorang budak.

Bently memiliki kuasa atau aura rahsia yang amat diperlukannya, dan juga dunia. Bently adalah seorang hero yang ke 1,001, satu kesinambungan barisan hero sejak zaman dahulukala. Dahulu ada hero seperti Atrhur dan Hercules, kini Bently.

Lawan Bently ialah watak atau unsur jahat bernama Prince Ombra. Makhluk jahat ini dikatakan tidak akan pernah mati. Bila Prince Ombra bangkit kembali dari persemadian yang lama, seorang hero dipanggil. Dialah sang hero Bently.

Novel ini sudah tiada dalam simpanan saya, dibakar oleh seorang adik semasa operasi membersihkan rumah peninggalan orang tua di Jerantut, Pahang. Adik saya itu membakarnya tanpa memberitahu saya terlebih dahulu. Desain kulit depan yang disertakan di sini bukannya versi yang saya miliki. Saya masih ingat rupa desainnya, iaitu digambarkan Prince Ombra dengan wajah yang menakutkan sedang menunggang sesuatu di atas sebuah tasik di persekitran yang kelam dan menyeramkan!

Sebagai seorang budak Melayu yang dilahirkan di sebuah perkampungan terpencil di Besut, Terengganu dan kemudian berpindah ke tanah rancangan Felda, di Jerantut, Pahang saya merangkak-rangkak membaca novel fantasi bahasa Inggeris ini. Ayat demi ayat, baris demi baris. Kamus sentiasa menjadi peneman setia.

0 comments:

top