Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

1 Zulhijjah 1431H - Kedai buku online yang menjual buku-buku terbitan Utusan Publications & Distributors Sdn. Bhd. (UPND) tidak faham bahasa. Bermotokan Kedai Buku Online Terulung di Malaysia, kedai buku ini dimiliki oleh penerbit yang sama. Dengan hampir 100 peratus buku-bukunya dalam bahasa Melayu, tetapi menggunakan banyak menu dan arahan online dalam bahasa Inggeris! Mengapa?

Saya tidak faham dengan pendekatan yang diguna pakai oleh UPND. Tidak faham bahasa atau pekak bahasa? Sudahlah desain antaramuka laman webnya hambar dan membosankan!


Saya bukan anti bahasa Inggeris, juga bukan tidak memahami apa yang ditulis. Tetapi apa salahnya nama-nama menu (seperti saya sertakan di sini yang berkaitan dengan kategori buku dan buku-buku terkini) menggunakan bahasa Melayu. Payah sangatkah atau memang UPND pekak bahasa?

Ke mana jati diri UPND dicampakkan? Atau pun pihak penerbit bahasa Melayu ini hanya ibarat sang ketam mengajar anak berjalan betul, sedangkan diri sendiri berjalan senget?

0 comments:

top