Blog ini membicarakan soal buku, bahasa dan dunia penerbitan secara khusus. Ini sebagai dedikasi kecintaan saya terhadap buku dan ilmu. Semoga bermanfaat untuk semua. Dalam masa yang sama ia juga merangkumi kembara kerjaya dan persoalan kehidupan.

Pada mulanya tidak terlintas untuk aku menulis kisah kelahiran seorang manusia. Namun entah mengapa, tiba-tiba terdetik di sudut hati untuk aku mengisahkan suatu cerita tentang betapa ajaibnya proses kelahiran manusia dari rahim perempuan ke dunia fana ini.

Aku sudah dianugerahkan Tuhan tiga orang anak sebelum kelahiran insan baru itu. Tanggal 21 Oktober 2007 merupakan detik yang manis untuk aku dan isteri kerana kami dikurniakan seorang bayi lelaki yang sihat, anak keempat. Memang benar, umur anak lelaki aku itu sudah lebih satu bulan sewaktu aku menulis kisah ini. Baru sekarang tergerak untuk menulis mengenai kelahirannya.

Rawatan antenatal isteri aku dilakukan di Hospital Pusrawi Sdn Bhd (Pusrawi) jalan Tun Razak, Kuala Lumpur. Kesemua anak aku memang dilahirkan di sana. Sewaktu mengetahui jantina anak yang sedang bersemayam dalam rahim mamanya, aku cukup gembira.

Kata doktor Daud yang merupakan pakar sakit puan di Pusrawi, “Awak akan dapat anak lelaki, insyaallah. Selang bunga nampaknya.”

Pada mulanya aku tidak faham apakah maksud ‘selang bunga’. Doktor Daud kata selang bunga ialah kelahiran anak berselang jantina; perempuan, lelaki, perempuan, lelaki. Merekalah anak-anak aku.

Kandungan semakin membesar. Manusia dalam rahim isteriku semakin aktif bergerak. Bisnes katering berjalan seperti biasa. Mengandung atau tidak, bisnes diteruskan, kataku kepada isteri tersayang. Ketika itu aku dapat bayangkan bahawa anak tersebut akan mudah dilahirkan memandangkan pergerakan aktif isteri aku semasa membawa manusia ini ke hulur ke hilir.

Semasa satu sesi pemeriksaan, isteri aku berkata kepada doktor Daud, “Doktor, anak dalam rahim aktif awal pagi, sekitar 3.00 pagi ke atas. Tidak boleh tidur saya dibuatnya.”

Doktor Daud menjawab sambil tersenyum, “Anak awak mahu supaya mamanya standby berjaga malam.” Aku turut tersenyum.

Hari-hari terakhir bulan puasa berjalan seperti biasa, dengan ditemani sedikit kegelisahan kerana isteri aku mengadu asyik sakit-sakit. Tetapi pada awal pagi sekitar 3.00 pagi, elok pula budak itu aktif bergerak. Aidilfitri pun berlalu tanpa kelahiran manusia itu.

Hari Ahad, tanggal 21 Oktober 2007, selepas waktu Zohor, isteri aku mengadu mengalami sakit yang berselang masa setiap lima minit. Aku seperti biasa, tidak ambil kisah sangat kerana sudah lali dengan ‘perangai’ dia dalam rahim mamanya. Tetapi apabila isteri aku berkata bahawa memang budak itu sudah sedia untuk melihat abah dan mamanya, aku pun terus ke Pusrawi.

Aku dan isteri sampai di Pusrawi 15 minit menjelang jam 3.00 petang. Terus isteri aku dibawa masuk ke bilik bersalin. Selang lebih kurang 20 minit, doktor Salleh (doktor pakar yang bertugas pada hari itu) pun sampai untuk membuat pemeriksaan.

Aku bertanya, “Bagaimana doktor, bila bersalin?”
Doktor Salleh jawab dengan yakin, “Petang ini juga.”

Dua jam lebih aku dan isteri di bilik bersalin, manusia lelaki itu pun lahir dengan selamat. Hendak tahu peristiwa ajaib kelahiran manusia, detik-detik berada di bilik bersalin dan perasaan aku ketika menyaksikan proses bersalin, nanti aku ceritakan dalam entri berikutnya.

(Gambar: Salah satu persediaan meja pengantin katering saya)

4 comments:

MYA MARJA said...

Tahniah, dapat anak lagi! Buku tak tulis?

Abang Long said...

TAHNIAH. Semoga bertambah rezeki.

Web Sutera said...

Sdr Mya Marja,

Terima kasih atas ucapan tahniah.

Janganlah sindir saya fasal buku. Sudahlah Sifu PTS asyik ketuk saya..

Web Sutera said...

Abang Long,

Terima kasih atas ucapan tahniah.

top